Belajar MengGo West and Gowes! bersama Budiman Hakim

Ah, akhirnya saya bisa menulis lagi. Setelah sekian lama meninggalkan liang tercinta ini dengan berbagai dalih yang bisa saya buat :p.

Minggu kemarin akhirnya kesampaian juga beli bukunya copywriter favoritku, om Budiman Hakim: Go West and Gowes! Empat buku sebelumnya: Lanturan tapi Relevan, Ngobrolin Iklan Yuk, Sex After Dugem dan Si Muka Jelek sudah berjejer rapi di lemari buku saya.

Dari awal baca buku om Bud (begitu dia biasa disapa) saya sudah jatuh hati dengan caranya bertutur yang sangat unik. Bahasanya membuat kita seolah-olah sedang ngobrol seru dengan teman. Mengalir, segar, lancar dan kadang membuat tertawa.

Masih seperti buku-buku sebelumnya, buku om Bud kali ini juga berupa tulisan-tulisan pendek. Kalo gak salah, total ada sekitar 26 judul. Beberapa sudah pernah saya baca di Kompasiana sih. Tapi membaca ulang tulisan om Bud tidak pernah membosankan. Secara keseluruhan cerita yang disajikan benar-benar menghibur dan banyak mengandung pelajaran hidup. Bahkan ada beberapa diantara yang juga saya alami loh. Misalnya “Saya Takut Tinggal di Jakarta”, “He, Bule! Kalau Ngomong Pakai Bahasa Indonesia, Dong!”, “Koreksi yang Menyesatkan”, dan tentu saja “Yuyun Akupunturist Hebät”.

Sama seperti Om Bud, saya rasa Jakarta emang bener-bener nggak ramah sama pejalan kaki. Entah berapa kali saya “diganggu” sepeda motor ketika sedang asik berjalan di trotoar. Memang ga sampe separah Om Bud. Tapi tetap saja hal itu membuat saya merasa tidak nyaman. Trotoar kan emang tempat pejalan kaki ya. Bukan jalur alternatif sepeda motor di saat macet melanda jalan utama. Belum lagi jalur trotoar yang semakin sempit karena terpakai pedagang kaki lima, parkir ataupun kondisi blok-bloknya yang memang sudah rusak. Kadang bermimpi juga sih, kapan ya trotoar Jakarta bisa nyaman untuk pejalan kaki. Mungkin nanti setelah segala perbaikan jalan dan kemacetan bisa diatasi? Hmm mungkin saja.

Pengalaman dengan bule yang “malas” berbahasa Indonesia saya alami di tempat kerja sekarang. Saya setuju dengan apa yang dibilang om Bud bahwa para bule (terutama yang sudah bekerja puluhan taun di Indonesia) setidaknya belajar menggunakan bahasa Indonesia. Saya yakin mereka sebenarnya bisa, cuma malas atau mungkin gengsi menggunakannya? Entahlah. Padahal dari apa yang saya amati, orang Indonesia suka loh denger orang bule ngomong dengan bahasa kita meskipun berantakan di sana sini. Di kantor saya ada yang lebih menyebalkan lagi. Si bule nggak mau menggunakan bahasa Indonesia (padahal saya yakin bisa) dan ngomong pakai bahasa Inggrispun dia nggak terlalu jelas. Jadi gaya dia ngomong mirip banget sama orang kumur-kumur. Eh, ini bukan celaan. Karena ternyata yang sebel bukan cuma saya aja, bahkan teman dia sesama orang bule pun bete. Nah loh!

Dan cerita selanjutnya adalah yang paling menyenangkan. Bertemunya saya dengan Pak Yuyun, Sang Akunpunturist Hebat. Awalnya saya dan suami coba-coba datang ke Pak Yun. Gara-gara baca di twitter om Bud juga, yang cerita kalo dia sekarang udah nggak sakit punggung lagi setelah diterapi sama Pak Yun. Wuih kayaknya canggih banget. Akhirnya kita dapet alamat dan meluncurlah kesana. Suami yang pertama mencoba. Keluhannya adalah dada yang kadang terasa agak sesak dan capek saat dipake lari beberapa putaran. Ditusuk-tusuk pake jarum trus disetrum. Eh..abis itu langsung kerasa efeknya. Kata suami, dia jadi lebih plong dadanya, nafas juga lebih panjang. Alhamdulillah. Sekalian kita tanya ke Pak Yun, apa dia bisa ngobatin mata minus. Pak Yun bilang bisa. Diliatin gambar orang yang pernah terapi mata. Duh ngeri. Matanya ditusuk pake banyak jarum gitu. Aku bayanginnya udah yang serem-serem aja, misalnya gimana kalau ntar bola matanya yang ketusuk? hiiii. Takuuutt.

Setelah didesak berkali-kali sama suami, akhirnya baru pada pertemuan berikutnya saya berani nyoba. Itupun dengan dipegangin kuat-kuat tangannya sama suami. Hihihi…malu-maluin pokoknya. Tapi ternyata ga sakit loh. Hebaaat! Karena minusnya gede (minus 7) Pak Yun bilang, terapinya bertahap aja. Jadi minusnya dikurangi setengah-setengah dulu. Sebenarnya bisa sih langsung dikurangi banyak. Tapi pake jarum yang panjaaaaanggg biar bisa nembus belakang mata. Enggg…nggak dulu deh. Nggak punya nyali sayanya. Pelan-pelan aja. Biar lambat asal selamat. Gremet-gremet waton slamet. :p

Abis diterapi rasanya masih sama aja. Gak ada bedanya dengan sebelumnya. Cuman memang agak sedikit segeran. Terang gitu rasanya di mata. Tapi percaya nggak, beberapa bulan kemudian pas dateng ke optik buat beli softlens baru dan diperiksa, eh ternyata beneran. Minus saya berkurang 0.5. Waaahhh Alhamdulillah. Kayaknya Pak Yun emang beneran oke nih. Kapan-kapan terapi lagi ah. Eh buat yang nyoba mau terapi juga bisa dateng ke Klinik Yun: Jl. Danau Limboto C1 No. 2 Pejompongan, Jakarta Pusat. Semoga cocok ya. Makasih buat om Bud & Pak Yun.

Selain beberapa cerita di atas, tulisan om Bud lainnya di buku Go West and Gowes! sangat menginspirasi. Membuat kita merenung dan banyak belajar. Hal-hal dan kejadian kecil sehari-hari sebenarnya. Tapi bisa diambil hikmah dan pelajaran yang luar biasa. Coba deh baca. Yuk sama-sama belajar mengGo West and Gowest! ya.

Dan yang paling nendang sih tulisan di halaman terakhir.  Kayaknya selalu berhasil menohok saya. “Sebelum Mati Buatlah Minimal Satu Buku”. Duh! Baiklah, saya berjanji pada diri sendiri! *kepalin tangan ke atas😀

18 Comments

  1. Wah, ternyata kita punya obsesi sama. Setelah menerbitkan dua buku sebelumnya dan merencanakan buku-buku lainnya, saya saat ini sedang merancang sebuah buku yang intinya sama, yakni memotivasi orang untuk menulis buku. Miniimal kita harus menulis satu buku dalam seumur hidup . Everybody has story. Nice to share with you sometimes.

    Adam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s