Menjelang 16 Minggu

Tanggal 3 Juni 2013 kemarin saya periksa kandungan lagi. Masih tetep di KMC (Kemang Medical Care) dengan dr. Diah Sartika Sari, SPOG. Sempet sebel gara-gara masalah antrian di KMC. Ceritanya pas hari Sabtu, saya ditelpon oleh pihak KMC. Mbak-nya bilang jadwal periksa saya di hari Senin jam 6 malam dengan antrian nomer 2, kira-kira bisa apa tidak? Karena dari pengalaman yang dulu kita (-saya dan suami) harus nunggu antrian lumayan lama, makanya saya bilang ke mbak-nya bisa gak kalo saya datangnya di jam-jam terakhir, sekitar jam 9-an gitu. Gapapa jadi pasien terakhir, asal ga nunggu terlalu lama (biasanya kita buru-buru dari kantor dan belum sempet makan sampe selesai periksa). Eh tapi si mbak-nya bilang ga boleh, soalnya sekarang sistem antriannya beda. Kalo dibilang jam 6, berarti nanti sekitar jam segituan, jadi ga nunggu lama lagi. Ohh, gitu..bagus dong yah. Kalo memang udah berubah sistem antriannya bolehlah dijadwal jam segitu. Ntar dibela-belain ijin bentar dari kantor deh.

Jam 5 sore saya udah ijin ke HR buat pulang awal, mau periksa kandungan. Sebenarnya jarak kantor sama KMC ga terlalu jauh sih, orang cuma antara cilandak ke ampera situ. Tapi tau sendirilah Jakarta macetnya kayak gimana. Hari Senin pula. Daripada telat mending dateng lebih awal kan. Begitu sampe KMC, ternyata suami udah nongkrong di sana. Hmm..on time juga dia🙂.

Seperti biasa, kita konfirmasi dulu ke admission depan trus masuk ke poli kandungan. Nyerahin buku, timbang berat badan sama ukur tensi. Habis itu kita disuruh nunggu. Eh, kok di ruang tunggu udah banyak aja yang antri ya? Jam-nya lagi asyik nongkrong di 5.45 WIB. Trus suami bilang, “tanya gih, sekarang nomer berapa yang ada di dalem ruang dokter. Kok banyak amat yang nunggu?” Oke, saya pun nanya ke mbak suster yang jaga meja. Kata mbaknya, “Masih no. 5, bu. Ibu nomer 13”. Hah? Serius? Lah, katanya kemarin nomer 2 mbak sus? Kok bisa sih? Jauh amat 2 ke 13 belas yak? Apa saya salah denger? Laporan ke suami, betelah dia. Akhirnya kita berdua ke mbak sus-nya minta penjelasan. Kesimpulan yang didapat adalah mungkin mbak pertama yang nelpon di hari Sabtu ga tau sistem antriannya seperti apa. Hadeuh, bisa apalah kita kalo gitu. Daripada dibawa sebel, akhirnya buat bunuh waktu kita makan dulu di kantin KMC. Laper euy.

Sekitar jam 8 lebih, kita baru dipanggil masuk. Ketemu lagi sama dr. Diah yang tetep ramah kayak biasanya. Tapi sayang sekarang ruangannya beda. Kalo dulu saya bisa liat hasil USG di layar besar, sekarang liatnya miring-miring di komputer kecil sebelah bed pasien. Dedek bayinya udah gerak-gerak lincah. dr. Diah dengan teliti ngukur-ukur semua bagian, mulai dari tangan, kaki, kepala. Trus didengerin juga detak jantungnya. Masih kencang tapi ga sekenceng yang kemarin. Alhamdulillah semua sehat.

Waktu liat berat badanku dr. Diah komentar, “Waah, harus dijaga berat badannya ya. Ini sudah 54kg loh. Nanti adeknya masih tumbuh lagi, kalo ga dijaga bisa kelebihan berat badan.” Aww, asli panik dalam hati. Kemarin waktu periksa ke-2 berat badan masih 52,5kg kok sekarang udah 54kg aja yah? Belum 4 bulan nih, dek :p. Kata dr. Diah jangan banyak konsumsi gula, buah anggur sama pisang. Buah lain sih oke, kayak apel, pear, pepaya, semangka dll. Trus akunya juga disuruh banyak minum air (hehe, ketahuan kalo minumnya dikit). Sakti bener ni Bu dokter.

Waktu sesi pertanyaan, dr. Diah bener-bener mendorong kita buat tanya apa saja. Karena aku punya minus lumayan banyak, aku tanya memungkinkan tidak buat ngelahirin secara normal. Karena dari kabar yang beredar, minus banyak tuh sebaiknya caesar. Tapi dr. Diah bilang gapapa kok normal. Asal sebelumnya konsul dulu sama dokter mata, nanti bakal diperiksa ketebalan retina dan kesehatan matanya. dr. Diah juga ngasih beberapa saran buat test laboratorium di pemeriksaan ke-4 nanti. Biar bisa dideteksi dini ada gejala sakit apa saja, sehingga bisa cepet diatasi. Terakhir, dr. Diah ngasi kartu nama beliau, jadi sewaktu-waktu ada pertanyaan bisa langsung menghubungi. Sip deh. Semoga semua lancar dan sehat terus sampe lahiran nanti ya, dek. Bantu ibu ya, mari kita bekerjasama ^_^

4 Comments

  1. kalo gitu, besok2, tanya siapa suster yg akan jaga antrian besok, tanya susternya sistem antrian gak, antrian bebek apa antrian bus😀 ato minta suami mu yg ambil antrian, kalo udah dipanggil tp km blom ada ya…biar suami mu yg di USG hehehe. dedeknya di ajak olah raga jg dunks, biar nanti lahir udah berbadan atletis.

  2. Hai mba, wah dokter Diah juga. dedenya udah brp minggu?

    aku kemarin tgl 3 Juni juga baru kontrol. antrian ke-6, iya tuh antriannya jd balik kaya dulu, aku dibilang pertama ternyata ke-6. trus dokternya baru dateng jam 5an. oya, aku juga nanya pertanyaan yg sama tentang minus mataku. aku min 7 jadi khawatir banget, alhamdulillah dr Diah ga men-judge langsung SC, tapi minta rujukan spesialis mata dulu dan dijelasin secara ilmiah lengkap banget apa hubungannya melahirkan dengan miopi. jadi lebih tenang. ga seperti dsog pertamaku langsung judge minus diatas 5 wajib SC, iihh langsung illfeel.

    kapan kontrol lagi mba? mudah2an bisa ketemu ya. moga2 dedenya sehat terus ya🙂

    • haloo mba Yeni, salam kenal. Iya, dokter Diah emang orangnya sabar dan telaten. Aku juga disarankan periksa ke dokter mata dulu. Minusku juga segituan. hehehe. Dedeknya sekarang udah 17 minggu lebih. Jadwal periksa mungkin Senin depan mba. Semoga kehamilan mba Yeni lancar sampai nanti persalinan yaa. Selamat dan Semangat!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s