Doctor Shopping – part 1

Sekarang kehamilan saya sudah mau memasuki bulan ke-5. Yeaay! Ternyata waktu cepet banget ya. Enggak kerasa, tau-tau udah jalan setengah dari total usia kehamilan. Perut juga udah makin eksis ke depan, hihihi. Terpaksa belanja baju-baju baru deh, terutama yang buat kerja.

Seperti bulan-bulan kemarin, kali ini saya dan suami menjadwalkan diri buat ke dokter kandungan. Rencananya kita mau nyoba dokter kandungan yang berbeda dari sebelumnya. Sebetulnya sih, kita ga ada masalah dengan dokter kandungannya (dr. Diah Sartika Sari SpOG). Tapi kita bermasalah sama biaya melahirkan di RSIA Kemang Medical Care. Masak biaya melahirkan normal kelas 3 sekitar 11 jutaan. Astagaa. Emang sih, kita dapat jatah melahirkan dari kantor. Tapi kan ada limitnya. Selain itu kita juga mesti jaga-jaga seandainya nanti bakal lahiran caesar (amit-amit, semoga sih normal *aamin).

Nah, berdasarkan pertimbangan di atas, kita browsing-browsing tuh, di mana rumah sakit yang harganya masih dalam jangkauan. Suami nemu di daerah Pasar Manggis, Kecamatan Setiabudi, Jakarta Selatan. Yang ini bukan rumah sakit, tapi klinik. Namanya Klinik Fakhira. Alamat lengkapnya Klinik Fakhira, Jl. SAwah Lunto No. 83A, Kel. Pasar Manggis, Kec. Setiabudi, Jaksel, telp. 021-8370 7368. Dari hasil browsing suami sih, klinik ini lumayan bagus dan murah. Oke deh, meluncurlah kita ke sana.

Sebelumnya kita survey dulu. Tanya-tanya biaya melahirkan, ketentuan melahirkan, dokter dan sebagainya. Harga oke, pro ASI, pro IMD. Ada dokter obgyn ceweknya juga. Sip deh! Makin yakinlah kita. Tepat tanggal 1 Juli 2013 kemarin, sore-sore saya dan suami udah menembus kemacetan buat dateng ke Fakhira. Karena sistem antriannya pake nomor urut yang diambil langsung, kita terpaksa ijin pulang cepet sekitar jam 4 sore. Sampe Fakhira jam 5 lebih dikit. Kemarin kata mbak-mbak susternya, pengambilan nomor antrian mulai dibuka jam 5 sore. Etapi pas kita nyampe kok dapetnya udah nomor 18 aja yah? Buseet. Berarti buka nomer antriannya lebih awal dari jam 5 dong ya? Ya udahlah, menunggulah kita buat ditimbang sama ditensi. Hasil timbangnya beratku jadi 55kg, dan tensi 100/70.

Saat itu kita pilih salah satu dokter obgyn cewek. Menurut data di sana, bu dokter ini baru dateng sekitar jam 7 malem. Masih lama dong inih. Akhirnya saya sama suami memutuskan buat makan malem plus sholat maghrib dulu. Kelar semua, kita nunggu di ruang tunggu bersama pasien lain.

Tik tok tik tok, udah jam 7 lebih kok dokternya belum dateng juga ya? Hmm…ternyata dia baru datang jam 7.30 WIB. Antri, antri, antri sampe akhirnya no. 18. Fiuuh leganyaa. Habis di sana gerah banget, padahal ada AC-nya loh. Entah karena kebanyakan orang atau mungkin AC nya yang lagi rusak.

Di dalem saya langsung diperiksa USG. Dokternya irit banget ngomong. Saking iritnya, pas USG hampir ga ada penjelasan sama sekali. Selesai USG, tulis resep, udah. Simpel. Ga ada sesi tanya jawab karena kayaknya bu dokternya kurang komunikatif, #eeeh?. Abis itu kita tebus biaya periksa dan obat. Emang murah sih, dokternya free, USG cuman Rp. 60.000,- ditambah biaya obat sekitar Rp. 133.000,-. Total jenderal semua cuma Rp. 193.000,- kalo ga salah.

Tapiii…kok abis periksa rasanya ada yang kurang ya. Biasanya abis periksa kita ngerasa seneeng trus puaaass banget. Karena baru ketemu calon dedeknya, ngeliat dia gerak, dengerin detak jantungnya…amazing. Ini kok enggak. Huhuhu beda banget sama dr. Diah. Akhirnya, sepakat sama suami kita bakalan periksa lagi untuk yang ke dua kalinya. Kemana? Ke dr. Diah tentu saja. Lanjut di posting berikutnya yaaa…

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s