Periksa dua kali demi my precious baby

Menyambung postingan sebelumnya, karena kurang puas dengan dokter di klinik Fakhira, akhirnya saya dan suami kembali ke dr. Diah Sartika Sari SpOG di KMC. Hihihi, balik kucing ceritanya. Yaah mau gimana lagi. Semuanya demi my precious baby. We love u, nak.

Hari Jumat tanggal 5 Juli 2013 kita dateng ke KMC. Karena udah pengalaman dengan antrian sebelumnya, waktu daftar by phone kita minta diberi kelompok paling terakhir, biar ga perlu ijin buru-buru dari kantor. Kan ga enak juga kalo terus-terusan ijin. Sama susternya didaftar di kelompok 7, paling nggak kita harus udah sampai di KMC sekitar jam 6. Biar ga ada kejadian nunggu terlalu lama, sebelum berangkat saya pastikan dulu apakah dokter Diah sudah datang dengan cara menelpon. Begitu dikonfirmasi kalau dokter Diah sudah datang, langsung deh saya meluncur ke KMC dengan ojek. Suami sengaja menyusul belakangan.

Sampai KMC, daftar dan ditensi + timbang seperti biasa. Anehnya di sini berat badan saya jadi 56,5 kg dan tensinya 110/70. Kok beda ya sama pemeriksaan kemarin yang di Fakhira? Yang benar yang mana nih? Ah, anggep aja semua bener kali ya :p. Sempet dipanggil sama suster buat diperiksa dokter, tapi karena suami blom dateng akhirnya minta dilewatin sama pasien berikutnya aja dulu. Pengennya sih liat dedeknya bareng-bareng, biar bisa sama-sama memantau. Begitu suami dateng, saya info ke suster dan ga berapa lama langsung disuruh masuk.

Rasanya ketemu dokter Diah itu tenaaang dan nyamaaaan banget. Ga tau pasien dia ada berapa banyak, tapi selalu ramah dan kayaknya bener-bener hapal sama tiap pasiennya. Ditanya kabarnya gimana trus disuruh tiduran buat diperiksa USG. Nah ini, saat yang paling saya tunggu. Dr. Diah telitiiiiii banget kalo pas USG. Semuanya dijelasin dengan gamblang. Dedek bayinya diukur berkali-kali. Diameter kepala, panjang tangan, panjang kaki, badan. Trus diliatin ruang jantungnya ada berapa. Ga lupa juga detak jantungnya. Hiiiihhh kangeeeenn. Senengnya liat dedek bayinya gerak dan berdenyut sehat. Dokter bilang Alhamdulillah semua normal. Belum keliatan apa jenis kelaminnya karena masih ketutup kaki dedeknya.

Setelah periksa, sesi berikutnya adalah tanya jawab. Bagusnya nih dr. Diah selalu berusaha mendorong kita buat tanya. Sampe kita sendiri kebingungan mau nanya apaan. Waktu saya tanya soal boleh tidak ibu hamil puasa, dr. Diah bilang ga papa. Puasa kan cuma mengalihkan jam makan aja. Asal sayanya bisa atur jadwal minum, karena berdasarkan pemeriksaan saya termasuk kurang minum. Hehehe…masih sama kayak bulan lalu. ‘Diniatkan saja puasa bu, tapi seumpama nanti ga kuat, baru boleh buka,’ gitu saran dr. Diah.

Kita sempat tanya juga, selain praktek di KMC beliau praktek di mana lagi. Siapa tau beliau praktek juga di rumah sakit terdekat tapi dengan biaya di bawah KMC :p. Karena waktu kita tes lab di RS Gandaria, dr. Diah udah ga di sana. Padahal dari browsing di internet, beliau dulu pernah praktek di sana. Tapi sekarang katanya udah enggak lagi. Yang banyak cuma di KMC, RS Islam Pondok Kopi sama RS Hermina. Cuma yang di Hermina jarang, karena udah sibuk banget. Hmmm..kayaknya emang mulai jadi dokter favorit nih dr. Diah🙂

Selesai periksa, kita ngerasa puassssssss banget. Semuanya jelas, dedek bayi sehat dan pertanyaan-pertanyaan kita terjawab. Alhamdulillah. Makasih dr. Diah ^^

4 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s