Doctor Shopping – part 2: Memasuki 22 minggu

Di usia kehamilan 5 bulan ini, akhirnya saya doctor shopping lagi. Kali ini ke sebuah rumah sakit di daerah Kramat Jati, Jakarta Timur. Nama rumah sakitnya Jakarta Islamic Hospital. Kalo ga salah, dulu namanya rumah sakit Al-Fauzan. Di sini kita mau konsul sama dr. Prita Sp.OG. Suami yang dapet rekomendasi dari temennya. Katanya biaya melahirkan di rumah sakit ini lumayan terjangkau dan dr. Prita nya recomended. Oke deh, kita coba.

Sabtu, tanggal 27 Juli 2013 kita ke RS. JIH ini. Alamat lengkapnya di Jl. Pedati No.3 Kramat Jati Jakarta Timur. Telp/Fax (021) 8402821. Di hari Sabtu dr. Prita praktek mulai dari jam 09.00 – 11.00 WIB. Dua minggu sebelumnya kita udah daftar via telpon. Berdasarkan informasi sih, kalo konsul sama dr. Prita emang harus gitu. Karena pasiennya banyak banget.

Jam 9 tepat, kita sampe ke JIH. Daftar ulang buat ambil nomor antrian, dan dapet nomor 9. Jeng jeng …. mulailah kita mengantri. Becanda sama suami, maen games di hape, eh kok ya tau-tau jam 10. Mana nih dokternya? huhuhu, laper. Kebetulan pas hari itu saya ga puasa, gara-gara telat sahur. Ya udah, ijin ke susternya dulu deh kalo kita mau makan. Selesai makan, balik lagi ternyata bu dokternya tetep belom dateng. Waduh, lagi ada halangankah? Akhirnya sekitar jam 10.45 WIB dr. Prita datang juga. Fiuuh, leganya.

Nunggu, nunggu, nunggu akhirnya sekitar jam 1.30 giliran kita dipanggil. Karena baru pertama kali periksa dengan dr. Prita, kita serahin buku kehamilan sebelumnya dari KMC. Ditanya kapan menstruasi terakhir tapi aku lupaaa. Catetannya ada di hape tapi ilang gara-gara kapan hari ke reset. Oke, langsung periksa USG seperti biasa buat ngecek kondisi adeknya. Dari hasil USG, berat adeknya sekitar 500 gram kurang dikit. Laen-laennya normal. Kepala adeknya udah di bawah, posisi plasenta tepat, dan geraknya lumayan banyak. Jenis kelamin laki-laki (sementara ini), soalnya kata dokter masih bisa berubah :p. Yang agak mengkhawatirkan adalah air ketubannya. Dikit banget. Hiks, padahal ketuban kan penting buat adeknya. Dokter bilang kalo kayak gini mending puasanya diselang-seling. Jadi sehari puasa, sehari enggak. Minum harus minimal 3 liter!

Selesai periksa, kita ke kasir buat nebus obat dan bayar. Berikut rincian biaya periksa di JIH.

Konsul dr. obgyn  : Rp. 150.000,-

Tindakan : Rp. 100.000,-

Obat (calcium sama folamil genio) : Rp. 173.000,-

Total jenderal habisnya Rp. 423.000,-

Kesimpulan dari doctor shopping kali ini adalah cukup memuaskan. Dokter Pritanya baik, teliti dan cukup informatif. Rumah sakitnya bersih dan lumayan nyaman, kayak rumah gitu modelnya. Biaya lumayan murah. Kelemahannya cuma di antriannya. Mungkin laen kali kalo mau periksa, kita harus tanya dulu bu dokternya udah datang atau belom ya, biar ga kelamaan nunggunya. hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s