Welcome, Baby Boy!

Ini postingan super duper telaaaat. Si babynya udah mau umur 7 bulan. Hehehe. Habis gimana, ternyata jadi ibu baru tuh ribet dan repot ya pemirsah. Ngurusin anak, suami, rumah, kerjaan kantor belum lagi ngurusin perut :p. Tapi dengan niat mau mendokumentasikan kelahiran si anak tercinta lewat tulisan, akhirnya tetep dipostinglah tulisan yang maha telat ini.

Ceritanya menjelang kelahiran si baby boy ini, saya mau cuti deket-deket hari lahir. HPL sementara sih masih 30 November 2013. Tapi bayi kan kadang suka maju atau mundur tiba-tiba dari HPL. Konsul ke dr. Diah, bilang mau cuti tanggal 22 November 2013. Biar bisa lamaan cuti plus maen bareng bayinya. Udah ngajuin cuti ke atasan juga. Bersiap masuk ntar tanggal 23 Februari 2014.

IMG-20131123-WA003Tepat di hari terakhir sebelum cuti, yaitu tanggal 21 November 2013, udah mulai keluar pendarahan. Haduh, heboh. Untung mulai awal bulan November ibu mertua udah tinggal di rumah. Jaga-jaga sama nemenin menantunya yang  mau lairan perdana ini. Begitu tau pendarahan, pergilah ke KMC sama suami naek motor tanpa bawa barang-barang yang udah disiapin buat lairan. Kita mikirnya kan masih bisa diambil lagi nanti.

Langsung masuk ruang persalinan, ganti baju rumah sakit trus nunggu buat dicek sama susternya. Abis dicek ternyata masih pembukaan 1. Disuruh nunggu untuk pemeriksaan lanjutan. Sempet makan pagi ransumnya KMC, trus poto-poto konyol sama suami, pokoknya mah masih bisa ketawa-ketiwi. Sampe akhirnya suster bilang sebaiknya pulang dulu aja sambil nunggu pembukaan berikutnya. Karena jarak antara pembukaan satu ke dua dst biasanya lumayan lama. Apalagi kita ambil guarantee price yang ngasih ketentuan persalinan harus 1×24 jam. Oke deh. Kita pulang dulu. Ga masalah karena jarak KMC ke rumah cuma selemparan kedondong alias deket banget.

Terpaksa hari ini udah izin ga masuk kantor. Soalnya pemeriksaan di KMC sampe lebih dari jam 10 siang. Suami akhirnya mutusin buat cuti juga. Jadi suami siaga ceritanya. Beberapa bbm masuk dari temen-temen kantor gara-gara status di blackberry udah diganti dengan @KMC. Begitu tau kalo masih pembukaan 1, langsung deh informasi berdatangan. Ada yang bilang kalau jarak antara pembukaan 1 ke pembukaan berikutnya itu biasanya masih lamaaa. Ada yang bilang bisa sampai seminggu. Hadeeh, selama itu yak? Karena parno, saya banyakin jalan-jalan sama senam pelvic rocking. Yang ngerangkak sambil ngangkat-ngangkat kaki ke belakang itu. Ga lupa banyakin doa juga, dengan harapan si dedek mau cepet lahir.

Eh beneran loh, kayaknya cara-cara di atas lumayan manjur deh. Menjelang sore, saya udah ngerasa si dedek di bawah perut. Jalan udah harus pelaaan banget. Sampai puncaknya pas tengah malem. Saya tidur sama suami di depan tv ruang tamu. Perut rasanya udah mules ga karu-karuan. Kontraksi udah saya rasakan hampir tiap menit. Pake acara dicatetin pula (nurut saran suster nih). Sempet pindah tidur sama ibu mertua. Sakitnya ampuuuun. Tidur udah ga jelas posenya. Pake acara pukul-pukul tembok, perut diseka air panas, tetep aja itu sakit ga berkurang. Akhirnya jam 5 pagi, ibu mertua minta suami bawa ke rumah sakit. Udah kasian kali ya liat menantunya kesakitan. Sebelum berangkat, sempet-sempetnya suami tanya mau naek taksi apa sepeda motor? Huhuhuhu, udah ga bisa jawab iniiih. Tau sih niatnya baek. Kalo naek taksi kan kehalang macet di Ampera yak. Tapi sumpah, naek motor udah ga bisa. Lemes mes mes. Untung pas naek taksi jalanan lancar jaya. Alhamdulillah.

Sampai KMC, diperiksa, ternyata udah pembukaan 5. Repotlah itu suster-suster ngatur segala macem buat persiapan persalinan. Telpon dokter Diah yang kebetulan masih di rumah, tensi badan, gantiin baju, plus ngasih intruksi ‘jangan ngeden dulu ya, bu’. Asal tau aja ya, nahan biar ga ngeden pas mau ngelahirin itu buat saya ga mungkin. Suami setia di samping kiri, ngasih intruksi buat tetep buka mata sama ngatur pernafasan. Makasih ayaaaah. Begitu pembukaan masuk ke 9, dokter Diah udah dateng dan dimulailah detik-detik terakhir usaha ngeluarin si baby hingga akhirnya bener-benar lahir. Fiuuhhhh akhirnya. I am a mother now.

Baby –nya cowok sesuai perkiraan. Ganteng bangeeeeetttt (biarin kalo ada yang bilang ga obyektif :p). Namanya sesuai dengan yang sudah kita siapin: Phoenix Satria Aryasatya. Artinya? Hehehee…nanti saya bakalan cerita di postingan yang berikutnya ya. Suami langsung adzan di kuping si pangeran mungil. Semua keluarga & teman dikabarin. Seneeeeng banget. Makasih buat semua doanya ya. XOXO

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s