3 Bulan ASI Eksklusif

Haloo..
Lama nggak nulis ternyata bikin kangen juga. Abis cerita soal asal-muasal nama si baby boy, sekarang saya mau cerita soal ASI (Air Susu Ibu).

Yup. Selayaknya bayi baru lahir, baby Pho (kita panggil gitu aja ya) – saya beri ASI. Sebelum lahiran sih sempet baca-baca sedikit tentang ASI dan tetek bengeknya. Okelah, gampang saya pikir. Toh tinggal buka B*, kasih nenen, beres deh! (iya, saya tahu saya sotoy).

Di KMC, saya sempet didatangi sama dokter yang menangani laktasi gitu. Diajarin cara memerah yang bener. Dipastiin kalo si ASI ini udah bisa keluar dari ‘sumbernya’. Alhamdulillah punya saya aman jaya. So? No worry dong ya. Etapi ternyata semua ga berjalan mulus kayak perkiraan saya. Baby Pho sempet kena demam & sakit kuning di KMC. Dan satu-satunya jalan adalah dia harus minum banyak ASI. Berarti, ASI saya ga keluar banyak dong? Hiks. Padahal saya sama suami udah berkomit Baby Pho ga boleh disinar. It means saya sebagai ibu, sang sumber ASI, harus berusaha maksimal untuk memproduksi dan mengeluarkannya.

Sepulang dari KMC, perjuangan ngasih ASI ini terus dilanjutkan. Berat badan baby Pho harus dinaikin seiring dengan usianya yang makin bertambah dari hari ke hari, minggu ke minggu. Rasanya? Berat sodaraaaa. Kalo nyusui mah udah pasti. Tapi kayaknya tata caraku belum bener deh. Secara hindmilk (ASI yang banyak mengandung lemak) kayaknya belum terdistribusi secara sempurna ke baby Pho, makanya berat dia ga naek-naek. Belum lagi harus pumping buat disimpem sebagai cadangan ASI.

Banyak hal yang bikin acara pumping di awal kelahiran ini jadi sedemikian susah buat saya. Salah satunya adalah saya (agaknya) masih terlalu kaget jadi ibu baru. Segala rasa capek yang terakumulasi akibat begadang, baby Pho nangis, gendong terus dll, bikin emosi dan tenaga saya terkuras. Perasaan jadi ga happy, produksi ga maksimal, selain tentu faktor ketidaktahuan tentang prosedur menyusui yang benar. Belum lagi ketika ibu mertua yang menemani dari proses kelahiran hingga sebulan setelahnya harus pulang kampung. Terpaksa semua kegiatan mengurus rumah harus saya lakuin sendiri. Maklum, waktu itu si Mbak pengasuh bayinya belum mulai kerja. Akhirnya double capeknya dan pumping pun tinggal cerita (cuma kalo lagi sempet dan ga capek aja). Ga kebayang loh, ibu-ibu yang komit buat ngurus rumah full time. Salut buat mereka.

ASI eksklusif is not a big matter pas saya masih cuti. Karena saya tinggal susuin kapanpun baby Pho ngerasa haus. Tapi begitu masuk kerja, kebutuhan ASI si baby Pho udah ga bisa dicover sama hasil perahan saya yang cuma 120-150 ml untuk dua PD sekali perah. Terpaksalah akhirnya saya dan suami memutuskan untuk menambahnya dengan susu formula. Sedih? Pastinya. Total jenderal baby Pho cuma 3 bulan ngerasain ASI eksklusif saya. Selebihnya dia udah diseling susu formula (saat saya kerja).

Untuk memperlancar ASI ini sebenarnya saya sama suami udah nyoba beberapa cara. Mulai dari makan sayur katuk, sewa alat pompa elektrik, sampe minum pil-pil pelancar ASI. Hasilnya? Sama aja. Hiks. Akhirnya saya dan suami ga mau berlarut-larut. Kita udah berusaha (ya saya tahu ini kurang maksimal), dan Alhamdulillah baby Pho tetep sehat dan ceria. Semoga ini bisa jadi pelajaran berharga buat kita untuk anak kedua.

Saran saya buat para calon mommy agar tidak menyesal seperti kami:
1. cari informasi selengkap-lengkapnya tentang ASI eksklusif (terutama jika Anda ibu pekerja) dan kalau perlu cari konsultan pendamping. Ada banyak konsultan untuk ASI (seperti klinik laktasi dan juga AIMI)
2. Perah seawal mungkin saat bayi lahir. Jangan menunggu hingga bayi berusia 1,2 atau 3 bulan.
3. Banyak makan sayur, buah dan juga minum air putih.

Semoga saya bisa memberi ASI Eksklusif 2 tahun untuk adeknya baby Pho kelak ya. Aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s