Posted in Traveling

Last Day in Singapore

Yeaayy, akhirnya ini hari terakhir kita di Singapura. Aku kangen Indonesia, terutama makanannya *dasar doyan makan, hehe. Karena kita harus cabut dari hotel maksimal jam 12 siang, jadi kita udah rencana keluar dari pagi aja, sekalian jalan-jalan kelayapan entah kemana, secara pesawat kita masih jam 9 malem. Masih lama sih, tapi kan kita siap2 di bandara juga. Jadi daripada buru-buru, mendingan kita check out pagi.

Tujuan pertama kita adalah jalan-jalan ke Orchad Road. Mau belanja? Jelas tidak. Window shopping aja, sama jajan es krim uncle yang harganya SGD 1 itu. Saya beli rasa mangga dan si bocah sukaaa banget. Di sini banyak banget spot yang ditata cantik dan bisa dipake foto-fotoan.

Continue reading “Last Day in Singapore”

Posted in Traveling

Sentosa Island and Singapore River Cruise (#4)

Jadi ceritanya ini hari ke 3 kita di Singapura, tanggal 20 Februari 2015. Agenda kita hari ini mau ke Sentosa Island trus nonton barongsai di Esplanade Outdoor Theatre. Abis itu mau kemana dipikirin lagi aja nanti.

Perjalanan ke Sentosa Island kita pake bus dulu , yang ternyata rameee bangeet. Kayaknya semua orang yang liburan ke Singapura lagi seneng maen ke sini. Tapi lagi lagi saya beruntung. Si baby selalu nyelametin saya buat dapet tempat duduk. Jadi ga capek berdiri. Soalnya jaraknya lumayan jauh loh.

Continue reading “Sentosa Island and Singapore River Cruise (#4)”

Posted in Daily Life

Bertemu Sepatu Connexion Maroon Idaman

Udah lama banget saya pengen beli flat shoes warna merah merk Connexion. Wuih, kenapa saya bisa sespesifik itu ya? Soalnya saya punya pengalaman nyenengin sama sepatu merk ini.

Dulu saya punya sepatu flat Connexion warna merah marun juga. Dipakenya nyamaaan banget. Biasanya nih, kalo beli sepatu merek lain suka lecet di kaki bagian belakang. Tapi pas pake Connexion enggak loh. Dan hebatnya pas saya hamil itu sepatu tetep muat. Padahal kan kaki saya lagi bengkak. Biasalah masalah standar ibu-ibu hamil, yang bengkak ga cuma perut, tapi juga kaki, tangan, muka, pokoknya semuanyah.

Continue reading “Bertemu Sepatu Connexion Maroon Idaman”

Posted in Traveling

Esplanade, Merlion, Gardens by the Bay and Bugis Street (#3)

Setelah hari pertama kita cuma keluyuran di sekitar hotel karena kecapekan, akhirnya di hari kedua kita siap berpetualang. Woohooo. Tujuan pertama apalagi kalo bukan Esplanaadeeee. Kenapa Espalande? Soalnya dulu pak suami ngendon kerjanya di sana. Hihihi. Ga kreatip ya alasannya *biarin :p

Kita berangkat naek bus. Busnya nyamaan banget. Sebenarnya kemarin pas hari pertama kita udah naek bus, tapi ga terlalu concern soalnya udah capek banget. Sekarang bener-bener kerasa enaknya. Saya salut (lagi) sama orang Singapura yang sangat menghargai ibu hamil, ibu yang bawa baby, anak kecil, orang tua sama orang disable. Tiap kali masuk bus yang penuh, orang akan dengan rela hati berdiri menawarkan tempat duduknya buat saya dan baby Phoe. Dan bus nya itu loh. Bersih dan terawat. Kita sempet nyoba naek bus tingkat. Seruuu. Bisa liat suasana sekitar dari atas bus. Jalanan yang gak macet bikin perjalanan tambah menyenangkan. Saya bener2 berharap Jakarta bisa kayak gini. Entah kapan, tapi semoga suatu saat nanti.

menikmati naek bus tingkat
menikmati naek bus tingkat

Continue reading “Esplanade, Merlion, Gardens by the Bay and Bugis Street (#3)”

Posted in Traveling

Le Peranakan Hotel Singapura (#2)

Le Peranakan Hotel, source: www.singapore.com
Le Peranakan Hotel, source: http://www.singpore-guide.com

Nyambung cerita liburan kita ke Singapura nih. Akhirnya setelah capek keliling bandara kita buru-buru lanjut perjalanan ke hotel. Badan udah capek & perut udah laper. Tapi mau makan di bandara lagi kok sayang. Harga makanan sama rasanya ga sebanding. Suami udah pesen di Le Peranakan Hotel, yang alamatnya di 400 East Coast Road, Singapore 428994. Buat ke sana kita harus naek bus dulu. Untung selama nunggu di bandara (suami harus keliling2 dulu buat beli kartu ez-link) dan selama di bus, baby Phoe anteng tidur. Dia baru bangun di halte sebelum hotel kita berada (lupa nama haltenya :(. Sengaja turun di sini karena kita mau makan dulu. Saya laper berat. Suami bilang di deket halte ini ada semacam ‘kantin’ kecil. Ya udah, kita makan di sana. Liat menunya, eh lumayan beragam dan harganya juga lumayan murah. Saya sama suami pesan paket nasi lemak lauk ayam, telor dadar suwir dan kering teri plus sambal. Harganya 3.5 SGD. Baby Phoe juga makan nasi ini abis beberapa suap ditambah biskuitnya. Minumnya ga beli karena kita udah ngisi botol air pas di bandara #makirit. Kantinnya meriah banget dengan hiasan khas imlek, macem nanas dan lampion dari kertas merah. Banyak keluarga Chinese yang makan bareng di situ dengan menu lengkap buat menyambut Imlek.

Continue reading “Le Peranakan Hotel Singapura (#2)”

Posted in My Baby

Si Bayi 15 Bulan Kena Sariawan

sumber: www.mencegah.com
sumber: http://www.mencegah.com

Awal minggu ini saya sedih banget, soalnya si baby Phoe lagi kena sariawan. Dan dodolnya, sebagai ibu saya kurang peka sama sakit yang dideritanya.

Kejadiannya dimulai pas hari Senin pagi. Tiba-tiba aja di pagi buta, sekitar jam 03, baby Phoe nangis kenceeeeng banget. Biasanya kalo baby Phoe nangis gini saya langsung nyalain lampu, ngecek badan dan wajahnya trus gendong dia biar tenang. Saya cek badan dan wajahnya sepertinya baik-baik aja. Cuman badannya emang agak merah-merah karena biang keringat.  Dia nangis2 sambil bilang: “Atiit bu, atittt.” sambil pegang perut. Di usianya yg sekarang ini baby Phoe emang belum lancar berjalan sendiri. Tapi kemampuan komunikasi dan kosakatanya udah pesat banget. Saya yang berasumsi si bayi kena masuk angin langsung gerak cepat ngasih minyak telon ke perut sama punggungnya. Eh bukannya tenang, malah tambah kejer anaknya. Sampe2 tetangga sebelah rumah ketok pintu nyamperin.

Continue reading “Si Bayi 15 Bulan Kena Sariawan”

Posted in Traveling

Liburan Keluarga Ala Backpacker Ke Singapura (#1)

Jadi seperti yang udah saya kasih tau di postingan sebelumnya kalo kita pergi liburan ke Singapura bulan Februari kemarin. Berangkat dari Jakarta hari Rabu, 18 Februari 2015 jam 07.05 pagi pake pesawat Air Asia. Tapi beberapa hari sebelumnya kita dikirimin sms sama pihak Air Asia kalo pesawatnya direschedule keberangkatannya. Jadwalnya jadi lebih pagi, sekitar jam 06.45 WIB.

Abis subuh, kita udah siap buat berangkat. Untungnya si Baby Phoe kayak udah tau kalo kita bakalan pergi jalan-jalan. Udah bangun aja dong dia. Tanpa mandi (ya kali mandiin bayi pagi2 buta), kita cuma pakein dia jaket sama kaos kaki trus capcus. Naek taksi, yang kebetulan sopirnya baru selesai shalat subuh di masjid depan rumah. Sebenarnya sih kita pengen nyobain pake Grab Taxi. Itu tuh taxi yang pake layanan via smartphone. Pak suami bilang ini kayaknya oke dan bisa dicoba. Harganya lumayan murah dan sopirnya terpercaya. Bayangin, dari rumah kita ke bandara pas dicek cuma kena tarif sekitar 75ribu doang. Murah kaaaann? Tapii..bayarnya harus pake kartu kredit. Padahal kartu kredit saya lagi diblok pas hari itu. Ya udin, gagal deh kita nyoba taksi Grab. Mungkin lain kali. Buat yang mau nyoba coba intip aja website mereka di sini.

Continue reading “Liburan Keluarga Ala Backpacker Ke Singapura (#1)”