Si Bayi 15 Bulan Kena Sariawan

Awal minggu ini saya sedih banget, soalnya si baby Phoe lagi kena sariawan. Dan dodolnya, sebagai ibu saya kurang peka sama sakit yang dideritanya.

Kejadiannya dimulai pas hari Senin pagi. Tiba-tiba aja di pagi buta, sekitar jam 03, baby Phoe nangis kenceeeeng banget. Biasanya kalo baby Phoe nangis gini saya langsung nyalain lampu, ngecek badan dan wajahnya trus gendong dia biar tenang. Saya cek badan dan wajahnya sepertinya baik-baik aja. Cuman badannya emang agak merah-merah karena biang keringat.  Dia nangis2 sambil bilang: “Atiit bu, atittt.” sambil pegang perut. Di usianya yg sekarang ini baby Phoe emang belum lancar berjalan sendiri. Tapi kemampuan komunikasi dan kosakatanya udah pesat banget. Saya yang berasumsi si bayi kena masuk angin langsung gerak cepat ngasih minyak telon ke perut sama punggungnya. Eh bukannya tenang, malah tambah kejer anaknya. Sampe2 tetangga sebelah rumah ketok pintu nyamperin.

Tapi emang dasarnya tetangga saya ini baik hati banget. Mereka udah kayak ortu kedua buat baby Phoe. Udah ga keitung berapa kali mereka ikutan repot bangun malem pas baby Phoe nangis, entah karena sakit atau cuma sekedar rewel.  Biasanya sih kalo udah digendong mereka, baby Phoe berangsur tenang. Mungkin karena tetangga saya ini udah pengalaman banget kali ya. Secara anaknya udah 3. Yang paling gede udah kelas 2 SMK. Tapi kayaknya jam terbang ini gak berlaku buat sakit si baby Phoe kali ini. Dia tetep nangis kenceng sambil bilang atit. Nangisnya mulai agak reda sekitar jam 4an. Saya ajak masuk rumah dan tidur sampe pagi meski gak pules.

Saya bener-bener berharap kejadian ini gak terulang. Tapi harapan saya tinggal harapan. Selasa jam 2 pagi baby Phoe nangis2 lagi. Kali ini tetangga saya nggak ketok pintu lagi. Mungkin udah capek ya, secara mereka juga kerja dagang dari pagi sampe malem. Sama seperti kemarin, saya cuma kasih minyak telon aja. Nyoba nenangin dengan cara mengalihkan perhatiannya ke TV yang kebetulan lagi nyiarin pesawat nya TNI yang jatuh di Malaysia. Pesawat emang salah satu benda kesukaannya.

Hari ini saya berangkat ke kantor dengan perasaan capek. Bertanya-tanya kenapa anak saya yang biasanya ceria kok tetiba nangis 2 malem berturut2. Pasti ada yang salah. Tapi apa? Saya udah mikir dia masuk angin parah. Tapi kata si budhe (pengasuhnya) udah dikasih parutan bawang merah sama minyak telon. Udah kentut-kentut pula. Masak masih masuk angin? Dan siangnya dia baik2 aja. Gak nangis-nangis. Nah loh. Saya sempet mikir juga ni bocah tantrum apa ya? Apa ngambek sama ortunya? Habis masak nangisnya cuma pas malem, pas si budhenya udah pulang.  Hiks syediiihh.

Rabu saya ijin pulang kantor agak cepetan. Saya pengen nemenin baby Phoe maen barang sebentar. Berharap kalo dia emang lagi ngambek sama ortunya, marahnya bisa sedikit berkurang. Sedihnya lagi ternyata dia tetep nangis. Tengah malem dia jejeritan lagi. Tuhaaan. Kenapa coba anak saya. Di tengah rasa putus asa, Tuhan ngasih tunjuk ke ibu bodoh ini. Pas baby Phoe nangis, saya gak sengaja liat mulutnya, dan ITU dia! Bintik merah ada di ujung lidahnya. Sariawan! Langsung saya maklum kenapa anak saya nangis2 gak karuan. Saya bilang ke pak suami penyebabnya dan langung ditindaklanjuti pak suami dengan ngambil senter dan ngebuka mulut baby Phoe. Bukan perkara mudah, karena baby Phoe jelas menolak dengan meronta dan menendang. Saya ngebantuin suami dengan megangin tangan dan kaki baby Phoe. Tega gak tega sih ya. Pak suami bilang, selain di lidah, sariawannya juga ada di langit2 mulut. Astagaa, pantes kamu kesakitan nak. Maafin ayah sama ibu ya.

Pak suami googling di internet dan gak lama dia udah bacain segala macem info soal sariawan pada balita. Beberapa literatur menyebutkan kalo sariawan atau dikenal dengan istilah kedokteran stomatitis aphtosa ini bisa terjadi pada bayi dan anak2. Penyebab sariawan adalah karena infeksi jamur candida yang semakin meningkat. Peningkatan jamur candida dapat terjadi dikarenakan sistem kekebalan tubuh anak yang masih belum matang, sehingga kurang mampu melawan infeksi atau adanya pemberian antibiotik yang telah mengurangi tingkat bakteri sehat dalam tubuhnya sehingga memungkinkan penyebaran jamur candida yang semakin luas (sumber: bidanku.com).

Pak suami juga mencari cara pengobatan sariawan untuk bayi 1 tahun ini. Kalau orang dewasa kan gampang yak. Tinggal beli macem2 obat yang ada di pasaran. Mulai dari yang bentuk minuman sampe obat tetes atau obat kumur. Lha bayi kan belum bisa. Kita juga nggak mau kalo dikit-dikit ke dokter sih. Bukannya anti, tapi lebih berusaha untuk tidak panik dengan selalu ‘lari’ ke dokter. Untunglah kita hidup di jaman yang semuanya ‘disediakan dan dimudahkan’ oleh internet.

Dari hasil googling, pak suami bilang ada beberapa cara untuk mengatasi sariawan pada bayi. Di antaranya bisa pake probiotik, minyak kelapa, madu, bawang putih, cuka sari apel dan masih banyak lagi (sumber: Health.Detik.com). Saya dan suami akhirnya sepakat untuk pake minyak kelapa murni. Kebetulan dulu suami pernah beli. Cara pakenya gampang banget. Tinggal oles minyak kelapa ke puting payudara ibu. Minyak kelapa murni dipercaya merupakan antijamur alami yang sangat ampuh dan aman untuk bayi. Pertama saya mikir, nanti kalo putingnya dioles minyak kelapa, babynya masih mau nenen gak ya? Bismilah saya coba deh. Dan hasilnya? Berhasil pemirsah! Alhamdulillah. Baby Phoe tetep mau nenen dan sariawannya berangsur sembuh.

ceria lagi :)

ceria lagi🙂

Pelajaran buat para ortu, kalo anaknya nangis terus coba deh cek dengan lebih detil. Jangan kayak saya ya.

Sehat, sehat, sehat!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s