Esplanade, Merlion, Gardens by the Bay and Bugis Street (#3)

IMG_20150219_100448

Setelah hari pertama kita cuma keluyuran di sekitar hotel karena kecapekan, akhirnya di hari kedua kita siap berpetualang. Woohooo. Tujuan pertama apalagi kalo bukan Esplanaadeeee. Kenapa Espalande? Soalnya dulu pak suami ngendon kerjanya di sana. Hihihi. Ga kreatip ya alasannya *biarin :p

Kita berangkat naek bus. Busnya nyamaan banget. Sebenarnya kemarin pas hari pertama kita udah naek bus, tapi ga terlalu concern soalnya udah capek banget. Sekarang bener-bener kerasa enaknya. Saya salut (lagi) sama orang Singapura yang sangat menghargai ibu hamil, ibu yang bawa baby, anak kecil, orang tua sama orang disable. Tiap kali masuk bus yang penuh, orang akan dengan rela hati berdiri menawarkan tempat duduknya buat saya dan baby Phoe. Dan bus nya itu loh. Bersih dan terawat. Kita sempet nyoba naek bus tingkat. Seruuu. Bisa liat suasana sekitar dari atas bus. Jalanan yang gak macet bikin perjalanan tambah menyenangkan. Saya bener2 berharap Jakarta bisa kayak gini. Entah kapan, tapi semoga suatu saat nanti.

menikmati naek bus tingkat

menikmati naek bus tingkat

Sampe di Esplanade, kita muter-muter di dalem mall. Sepi gilak. Hampir ga ada toko yang buka di dalem mall. Ya iyalah, namanya juga lagi libur Imlek. Kata pak suami sih kalo gak pas liburan di sini tuh kawasan paling rame. Hmm untung juga ya. Saya sih kadang suka risih juga kalo ke tempat yang terlalu rame. Di sekitar Esplanade mall ini pemandangannnya luar biasa. Di luar mall, ada semacam panggung profesional yang emang sering buat acara-acara. Asal tau aja, Esplanade Theather On The Bay adalahsalah satu icon negara Singapura. Letaknya persis bersebelahan dengan patung Merlion yang berada di Merlion Park. Ini adalah salah satu pusat seni tersibuk di dunia, dibuka resmi pada tanggal 12 Oktober 2002 (Sumber: www.wisatasingapura.web.id).  Bentuknya unik menyerupai buah durian terbalik.

Pak suami sempet minta difotoin di Esplanade Outdoor Theather. Sebagai nostalgia, karena dulu ini tempat ‘action’nya dia sebagai cameraman. Esplanade Outdoor Theatre, menghadap langsung Marina Bay dan memiliki panjang sekitar 300m, theatre outdoor ini memiliki kapasitas tempat duduk sekitar 450 hingga 600 (berdiri) orang. Tempat ini sering dijadikan tempat pertunjukan dari berbagai aliran musik hingga tari-tarian dan juga seni theatre yang bisa kita tonton sambil menikmati suasana laut yang menyegarkan dan juga pemandangan yang menakjubkan (sumber: www.wisatasingapura.web.id).  Kata pak suami sih acaranya lumayan seru-seru. Kalo mau cek jadwalnya bisa langsung meluncur ke website mereka di sini.

Puas di Esplanade, kita jalan ke Patung Merlion. Dan ternyata pemirsaaa, ramenya gak ketulungan. Semua mau poto dengan latar si Singa yang lagi muntah air. Di tengah kerumunan orang, kita nyoba nyari angle yang pas buat foto. Pak suami dengan rela hati motoin saya sama baby Phoe. Dia ga ikutan. Sayang sih. Tapi yah, mau gimana lagi. Keadaan kurang memungkinkan.

Capek jalan-jalan di sekitar Esplanade dan patung Merlion kita mutusin buat ke Garden by the Bay. Tapi sebelum ke sana kita ngintip jadwal acara di Esplanade dulu. Siapa tau ada yang menarik. Eh, ternyata beneran ada loh. Besok kita bisa liat barongsai di outdoor teather. Horeee. Satu acara buat besok udah ada di agenda kita.

Perjalanan ke Gardens by the Bay kita pake bus lagi. Pak suami bilang sih deket sebenarnya. Tapi saya OGAH kalo jalan kaki. Mungkin dulu kalo pas masih muda (yaelah, sekarang masih mudah juga kan?), belom ada bayi mungkin bakal saya jabanin. MUNGKIN loh ya. Hihihihi. Di dalem bus, si baby udah bobok aja. Sampe ke Gardens by the Bay dia tetep anteng tidur aja. Jadilah emaknya narsis sendiri.

Gardens by the Bay

Gardens by the Bay

Sebenernya apa sih Gardens by the Bay ini? Pak suami yang udah sering ke Singapura aja ga pernah ke sini. Mari kita cek yah. Gardens by the Bay adalah salah satu dari 10 Taman Terbaik Dunia. Taman tersebut baru saja dianugerahi International Thea Awards tahun 2014 untuk Penghargaan Luar Biasa – Taman Botani oleh Themed Entertainment Association. Di taman ini ada lebih dari 500.000 tanaman. Di dalamnya di bagi per section, diantaranya Flower Dome, Cloud Forest, OCBC Skyway and Supertrees,  Free Outdoor Gardens dan masih banyak lagi. Karena kita low budget traveller, maka kita pilih yang gratis2 aja, yaitu Free Outdoor Gardens. Taman luar ruangan ini gratis dan menampilkan the Heritage Gardens – dengan tema India, Tionghoa, Melayu, dan Kolonial. Jangan lupakan World of Plants, yang menampilkan the Secret Life of Trees, World of Palms, the Understorey, Fruit & Flowers, Web of Life, dan Discovery Gardens (sumber: www.yoursingapore.com).

Eh, tapi karena penasaran sama OCBC Skyway, kita akhirnya mutusin buat naek. Bayarnya cuma SGD 5 per orang, si bayi gratis. Asek asek. OCBC Skyway ini jembatan di atas pohon-pohon buatan yang berada 22 meter di atas tanah. Seru sih, ngeliat taman dari atas. Tapi ternyata pak suami udah gemeteran. Hahaha. Konon di OCBC Skyway ini cantik kalo pas malam hari. Soalnya cahaya-cahaya lampu bakal keliatan cantik. Sayang kita ke sananya siang.

IMG_20150219_112812

IMG_20150219_113107IMG_20150219_113245

Turun dari OCBC Skyway kita laper. Nyari makan di mana ya? Katanya ada tempat seru buat makan di sini. Namanya Satay by the Bay. Ke sana dong kita. Tapi pas liat harga satenya …eymm ntar deh. Nyari yang lain aja. Sebenarnya mahal banget sih enggak (Saya lupa berapa tepatnya harganya, tapi pokoknya ga terlalu mahal), tapi karena kita harus merhatiin banget masalah budget, jadinya ya skip dulu. Muterin stan makanan dan nemu makanan cepat saji gitu. Kita pesen mini pizza, kentang goreng sama nugget ayam. Total jenderal SGD 10. Lumayan kenyang. E tapi beneran deh, kalo mau ke sini juga harus malem. Baru liat di web-nya ni tempat emang cantik kalo pas malem, cek di sini.

Kenyang makan, kita lanjut jalan lagi. Untung ya saya pake sepatu olahraga. Kalo gak, bisa sakit kaki. Ini kayaknya must item yang harus dipake kalo mau jadi backpacker di Singapura kali yak. No wedges apalagi high heel. Bisa encok, cyin!  Tempat pemberhentian berikutnya adalah Far East Organization Children’s Garden. Ini taman bermain buat anak kecil gitu. Rata-rata sih maen air. Seru sih kayaknya. Tapi sayang si baby Phoe masih belom bisa jalan. Jadi kita cuma ngeliat2 mupeng sambil doa ntar kalo baby Phoe udah agak gede kita bakal dateng ke sini lagi. Sekarang mah cukup poto di sebelah tulisannya aja ya, mas.

 

IMG_20150219_130320IMG_20150219_130334

Perjalanan hari itu kita tutup dengan jalan ke Bugis Street. Kita ke sana naek bus dulu trus nyoba naek MRT. Saya pribadi seneng sih naek MRT, tapii kalo sendiri kok saya belom terbiasa. Habis kita musti merhatiin ke arah mana stasiun tujuan kita, yang mana menurut saya agak membingungkan karena saking gede tempatnya dan rame orang berjalan ga pake tengok kanan kiri. Oya, saya sama suami sempet ngalamin hal gak ngenakin. Jadi ceritanya pas di stasiun MRT, suami udah naek kereta duluan, trus saya nyusul. Eh belom sempet masuk kereta, itu kereta udah mau nutup pintunya. Si bapak penjaga jelas ngelarang saya buat naek. Lah, tapi kan saya jadi kepisah sama suami. Dia nanya tujuan saya ke mana. Saya jawab Bugis Street. Sama dia disuruh naek kereta berikutnya aja. Ntar pas stasiun berikutnya atau pas Bugis baru turun nyari suami. Huhuhu, pengen nangis. Habis saya ga bawa uang sepeser pun plus ga bawa HP. Kalo kepisah sama suami dan ga ketemu, gimana urusannya coba? Wajah saya pasti panik banget, pas di stasiun sebelum Bugis Street saya turun buat ngecek keberaan suami dan ternyata dia ga ada di sana. Beberapa penumpang ikut kuatir. Bahkan ada seorang perempuan bule mau minjemin HP buat nelpon suami saya. Tapi kan saya dan suami ga ada nomer Singapura. Huaaa. Harapan satu2nya tinggal ketemu di statiun Bugis. Dan Alhamdulillah, pak suami ada di sana. Fiuuuh. Abis itu saya agak trauma naek MRT.

Di Bugis Street kita ga ngapa2in. Cuman ngeliat air mancur menari, beli jeruk yang kebetulan lagi murah banget karena Imlek, maenan mobil2an SGD 1 sama jalan2 ke Lasalle College. Bener2 hari yang menyenangkan tapi juga melelahkan🙂

air mancur menari

air mancur menari

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s