Le Peranakan Hotel Singapura (#2)

Le Peranakan Hotel, source: www.singapore.com

Le Peranakan Hotel, source: http://www.singpore-guide.com

Nyambung cerita liburan kita ke Singapura nih. Akhirnya setelah capek keliling bandara kita buru-buru lanjut perjalanan ke hotel. Badan udah capek & perut udah laper. Tapi mau makan di bandara lagi kok sayang. Harga makanan sama rasanya ga sebanding. Suami udah pesen di Le Peranakan Hotel, yang alamatnya di 400 East Coast Road, Singapore 428994. Buat ke sana kita harus naek bus dulu. Untung selama nunggu di bandara (suami harus keliling2 dulu buat beli kartu ez-link) dan selama di bus, baby Phoe anteng tidur. Dia baru bangun di halte sebelum hotel kita berada (lupa nama haltenya😦. Sengaja turun di sini karena kita mau makan dulu. Saya laper berat. Suami bilang di deket halte ini ada semacam ‘kantin’ kecil. Ya udah, kita makan di sana. Liat menunya, eh lumayan beragam dan harganya juga lumayan murah. Saya sama suami pesan paket nasi lemak lauk ayam, telor dadar suwir dan kering teri plus sambal. Harganya 3.5 SGD. Baby Phoe juga makan nasi ini abis beberapa suap ditambah biskuitnya. Minumnya ga beli karena kita udah ngisi botol air pas di bandara #makirit. Kantinnya meriah banget dengan hiasan khas imlek, macem nanas dan lampion dari kertas merah. Banyak keluarga Chinese yang makan bareng di situ dengan menu lengkap buat menyambut Imlek.

Abis makan kita jalan kaki sekitar 5-10 menitan ke hotel. Saya gendong baby Phoe dan suami gendong ransel sambil geret-geret koper. Enaknya tuh trotoar di Singapura bener-bener ramah sama pejalan kaki. Ga ada tuh ceritanya kita lagi enak-enak jalan di trotoar trus ada motor ikutan pake trotoar dan maen klakson macem di Jakarta :p. Pohon-pohon sepanjang jalan bikin teduh dan burung-burung gagak ada di mana-mana. Saya juga kagum sama pengendara mobil dan motor di sini. Tertib banget. Tiap mau nyebrang, mereka pasti ngebiarin kita lewat dulu. Bisa nggak ya ini dicontoh sama pengendara mobil dan motor di Indonesia? *ngarep.

Gak berapa lama kita sampe di Le Peranakan Hotel. Kesan pertama pas masuk area resepsionis, kok kecil ya? Ya udah sih, udah capek ini. Kita nunjukin ke petugas resepsionis reservasi kita yang udah diprint. Dicek dan kemudian dia bilang: kita gak terdaftar sebagai tamu di sana. APPPAAAA?? *kamera zoom in, zoom out. Serius nih, mbak? Kita udah reservasi dari bulan lalu loh. Si mbak yang rambutnya dicat juga ngotot kalo nama kita ga ada. Ya elah, trus gimana dong mbak? Kita udah capek banget. Gendong-gendong baby Phoe dari di bandara, jalan kemana-mana trus sekarang kita ga ada tempat buat istirahat? Pengen pingsan deh rasanya. Mungkin karena liat muka saya yang memelas (padahal emang aslinya muka saya sayu2 gitu *silahkan kalo mau sakit perut), dia ngasih solusi. Karena kita bawa baby, dia kasian dan kita dibolehin masuk kamar dulu, sementara itu dia mau re-check reservasi kita. Kalo emang nanti ga ketemu, besok pagi kita harus bayar. Huhuhu, semoga ketemu ya Tuhan. Itu bayarnya pake kartu kredit. Trus uang tunai kita mepet. Hiks, hiks *nangis di pojokan.

Masuk kamar, saya berusaha tenang. Ga boleh panik. Yang penting bilas badan baby Phoe dulu. Baringin dia di kasur biar badannya enakan. Eh, ga berapa lama telpon kamar bunyi. Suami yang angkat. Katanya dari si mbak resepsionis. Dia bilang kalo reservasi kita udah ketemu. Alhamdulillah. Akhirnya kita bisa bener-bener tenang.

Le Peranakan Hotel sendiri secara arsitektur tampilan luarnya boleh juga. Tapi kalo untuk kamar dan penataannya saya rasa kurang. Kamarnya kecil. Isinya cuma tempat tidur double size, meja, lemari baju dua pintu (macem kulkas aja), trus di sebelahnya ada kamar mandi yang dipisah sama pintu geser kaca. Kamar mandinya cuma shower di dalam ruangan kaca, trus di luarnya ada wastafel sm toilet duduk. Hampir ga ada tempat bergerak. Ga direkomendasiin kalo kamu orangnya tinggi besar, gede atau orang bule. Bakal mentok nabrak tembok. Kalo saya browsing, harusnya sih ada beberapa tipe kamar. Tapi mungkin suami kemarin ga pake acara pilih kamar kalinya. Atau udah seadanya karena masalah cek in kita yang sempet ga ada. Dan kita males berpanjang-panjang lagi. Di kamar kita disediain 2 botol kecil air mineral, 2 sachet kopi dan 2 sachet teh. Oya ada juga peralatan pemanas air. Ini berguna banget buat kita. Air panas selain buat minuman juga penting buat bikin bubur instannya baby Phoe.

Secara lokasi, Le Peranakan memang tidak berada di tempat yang biasa dikunjungi turis macam Bugis Street. Tapi suami udah kadung cinta sama daerah di sekitar situ dari awal dia kerja di Singapura dulu. Mmm..mungkin dia mau sedikit nostalgia kali ya. Di sebelah Le Peranakan, ada beberapa tempat makan dan tempat nongkrong yang notabene kayaknya sih masih miliknya si empunya hotel. Kita ga berani coba karena masalah budget aja. Hehehe. Tapi kalo masalah transportasi, tinggal di Le Peranakan lumayan enak juga, karena lokasinya deket sama halte bus. Jadi kalo kemana-mana bus jadi transportasi andalan kita. Mungkin next time kalo ke Singapura kita akan coba hotel lainnya. Yang lebih enak, lebih luas dan lebih nyaman. Makanya mau nabung dulu nih, biar ga low budget traveller lagi :p Doain yaa

 

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s