Food Processor atau Blender?

food processor, sumber: www.philips.co.id
food processor, sumber: www.philips.co.id

Saya lagi galau nih. Ceritanya mau beli peralatan dapur yang agak ‘canggih’. Iya, agak canggih. Secara dapur saya isinya cuma panci masak, panci kukus, piring, penanak nasi, sendok & garpu sama penggorengan. Kalo pun ada yang lumayan canggih itu adalah si HappyCall. Itupun dapet kado dari temen pas nikah dulu.

Nah, karena sekarang niatan masak udah lumayan besar, saya pengen banget beli peralatan penunjang lainnya. Inceran awal adalah blender atau food processor. Sampe di sini saya bingung. Mau beli yang mana ya? Blender apa food processor sekalian?

Awal kepengennya sih pas baca-baca resep di blog-blog gitu. Iih, dua alat ini kok magic gitu ya (woy, kemana aja woy!). Bisa bikin macem-macem makanan dalam sekali pencet. Ngalusin bumbu, bikin jus dan semuanya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Sementara saya, selama ini kalo mau masak yang agak repot adalah bagian ulek-mengulek bumbunya. Soalnya masih pake cobek manual. Hiks.

FYI, dapur saya mulai resmi ‘buka’ pas baby Phoe udah lahir. Sebelumnya? Gak pernah difungsikan sama sekali. Bukan karena saya loh ya. Saya sih mau banget masak dengan keahlian yang diragukan. Tapi pak suami ga mau masangin kompornya. Apa jangan2 karena dia tau kemampuan masak saya yang mengkuatirkan, makanya dia ga mau masang ya? Takut keracunan barangkali? huehehehe. Ya udin. Akhirnya kita lebih sering beli makanan aja di warteg-warteg yang banyak bertebaran di sekitar rumah. Hidup warteg!

Trus pas abis punya baby, baru deh dapur mulai difungsikan. Itu juga karena ibu mertua ada di rumah, nemenin saya yang abis lairan buat sementara waktu. Secara ibu mertua hobinya berkutat di dapur. Satu persatu barang-barang mulai dibeli. Meski belom kumplit, ya tapi lumayanlah untuk bisa memulai proses masak-memasak setiap hari.

blender, sumber: www.philips.co.id

blender, sumber: http://www.philips.co.id

Saya dulu gak pernah berencana beli blender dkk karena berpikir buat apa sih. Palingan juga jarang dipake. Pas baby Phoe MPASI pun saya kekeuh ga beli alat ini. Buat ngalusin makanannya, saya beli aja grinder. Tapi oh tapi, makin si baby gede dan banyak makan, makin semangatlah saya nyari2 resep yang mungkin bakal disukain dia. Daaan banyak banget menu2 yang bisa dibuat dengan bantuan si blender ini. Aku menyesaaaaallll.

Googling kiri kanan, nemu variasi resep yang bikin ngiler buat dieksekusi. Mulai dari makanan, minuman, kue. Duuuh, coba kalo sudah punya blender apa food processor, pasti makin beraneka ragam lah jenis makanan saya. Ga cuma sop, sayur bayem, lodeh, sayur asem dan lauk goreng2an. Gak kreatip, memang.

Akhirnya setelah perenungan 3 hari 3 malam, saya membulatkan tekad buat beli salah satu alat heits itu. Tapi, trus saya bingung, mau beli yang mana? Gak mungkin dua-duanya kan? Bisa kurus mendadak ntar dompet saya. Browsing ke sana ke sini, nemu penjelasan kalo sebenarnya beli blender atau food processor itu tergantung sama kitanya. Food processor menawarkan fungsi yang lebih banyak daripada blender. Dia bisa dipake merajang dan mengiris/memotong keju & sayuran, menumbuk kacang-kacangan, biji-bijian, rempah-rempah, daging dan buah kering, pureeing dan bahkan dia bisa dipake untuk mencampur dan menguleni adonan. Kewreeen. Kalo blender sih umumnya dipake untuk mengolah bahan yang lunak2 dan mengandung banyak cairan, macem bikin jus, smoothie, sup dll.

Saya pribadi sih sebenernya pengen banget beli food processor. Secara keahliannya banyak ya. Meski dari hasil browsing sering disebutkan kalo ‘hanya’ untuk keperluan masak-memasak yang standar, sebaiknya pilih blender aja. Iih, saya kan mau masak-masak yang ga standar ya *gayanya kayak ahli masak aja, kemudian toyor diri sendiri. Soal harga sih saya sadar banget pastinya lebih mahal food processor. Kalo soal merek? Jangan tanya deh, karena males browsing lebih jauh saya cuma tau Philips ajah. Hahahaa. Mungkin ada yang mau berbagi dan ngasih pencerahan ke saya soal dua alat ini? Mana yang harus saya beli?

 

12 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s