Review Bus Raya Super Top

sumber: RFC

sumber: RFC

Pertengahan Mei kemarin keluarga kecil saya pulang kampung ke Pacitan karena salah satu sepupu menikah. Rencana awal sih suami yang bakalan dateng ke sana sendiri. Saya sama si baby jaga rumah di Jakarta. Tapi kenapa harpitnas itu selalu menggoda banget buat cuti yak? Ambil, enggak, ambil, enggak…dan akhirnya ambil cuti juga. Hehehe. Saya pikir sih lumayan bisa jalan-jalan ke luar kota sekeluarga. Sip deh, kita capcus cari tiketnya kalo begicu.

Pak suami laporan kalo tiket kereta semuanya abis. Ya gak heran sih. Long weekend kan pasti orang pada punya rencana pergi ke luar kota. Saya udah wanti-wanti, gak mau pergi kalo transportasinya gak nyaman. Bukannya manja. Tapi kan saya bawa bayi, yang mungkin bakalan rewel di jalan nanti. Selama ini kereta emang selalu jadi andalan kalo keluar kota sik. Pake kelas eksekutif, dan saya pun tenang. Pesawat? Hehehe, gak kuat beli tiketnya :p.

Jalan satu-satunya adalah naek bus. Emm..ada gitu bus yang nyaman? Terakhir kali saya naek bus itu pas ke Surabaya dan kursinya penuh sama kutu. Hiiihhh *bergidik. Browsing sana sini, akhirnya nemu Raya Super Top. Hmm, baru denger saya. Apa ya kelebihannya? Mengusung tagline: Kenyamanan adalah segalanya, bus Raya membuat saya makin penasaran. PO Raya sendiri memiliki beberapa kelas, yaitu Non AC Toilet, Junior Executive, Executive 28, Executive 24 dan Super Top. Sudah tentu dong saya pilih yang Super Top. Pokoknya maunya nyaman man man. Harganya tiketnya 290 ribu. Beda dikit sama kereta api eksekutif.

Terus dengan harga segitu beneran nyaman gak sih bus Raya Super Top ini? Mari kita ripiu. Saya sama suami berangkat dari terminal bayangan Lebak Bulus. Kenapa bayangan? Soalnya lokasi terminalnya udah bukan di lokasi terminal Lebak Bulus yang dulu. Agak jauhan dikit. Jadwal berangkat bus kita adalah jam setengah 6 sore. Dan tepat waktu. Wuhuuu.

Pertama masuk bus, kita udah gak sabar mau liat dalemnya. Kayak apa sih sampe disebut super top. Pak suami bilang sih, bus ini pake seat nya pesawat. Jadi tambah penasaran. Begitu masuk, eng ing eng…beneran. Kursinya lebar banget.  Beda dari kursi bus biasa. Ya iyalah. Ini kan kursi pesawat kelas bisnis (sok teu. padahal sendirinya belom pernah terbang pake kelas bisnis :p). Dan kabarnya lagi, ini adalah kursi bekas pesawat Garuda Indonesia. Yeayy. Waktu itu kita dapet kursi paling depan, tepat di belakang sopir. Jadi dapat space yang lumayan lebar. Ada semacam meja kecil yang bisa buat naroh botol minuman 2 biji. Cakep.

Kursinya sendiri emang nyaman banget pemirsah. Luas. Trus ada sandaran kaki model geser yang muat seluruh kaki. Pas buat orang yang lagi bawa anak kecil kayak saya. Jadi si kecil bisa tiduran tanpa perlu kelipet kakinya. Dia bisa selonjoran di kaki saya atau naroh kakinya di pangkuan suami, sementara kepalanya di pangkuan saya. Hasilnya? Baby Phoe anteng banget tidurnya. Bangun cuma buat nyari nenen aja. Hehehe. Fasilitas lainnya adalah selimut dan bantal. Lumayan menghangatkan. Soalnya AC nya kenceng banget. Saya aja selain pake selimut juga masih harus pake kaos kaki. Buat snacknya Raya ngasih 1 kardus kecil yang isinya roti, air mineral gelas, sama 2 coklat T*P. Lumayan buat ngeganjel perut.

kursi bus raya, sumber: RFC

kursi bus raya, sumber: RFC

Untuk penumpang yang pengen ke kamar kecil jangan kuatir. Di dalam bus ada toiletnya kok. Tapi saya belom sempet nyobain. Pak suami yang udah nyobain. Komentar dia? lumayaan. Tapi ya goyang-goyang gitu. Namanya juga di dalem bus yang geraknya dinamis *apasih :p.

Sopir dan kru nya baek. Beberapa penumpang malah hapal dengan sopir-sopir bus Raya ini. Mungkin karena saking seringnya naek kali yaaa. Cara sopir bawa armadanya ini nunjukin kalo mereka emang benar-benar profesional. Pas perjalanan pulang dari Boyolali, saya malah pules tidur sampe Jakarta saking enaknya *enak apa capek? hehe.

Pokoknya naek bus Raya Super Top ini emang nyaman buat keluarga kami. Kekurangannya cuma di bus ini tidak ada hiburan audio/TV nya, yang mana buat keluarga kami ga terlalu masalah. Perjalanan yang ditempuh sepanjang malam emang lebih enak dipake buat istirahat aja daripada dengerin atau ngeliat tontonan yang kadang ga jelas. Mungkin lain kali kalo mau mudik dan tiket kereta api udah sold out, saya bakalan naek bus ini lagi. Psst..bus Raya ini sampai punya akun di facebook yang namanya RFC – Raya Fans Community / Komunitas Penggemar Bus Raya. Raya Super Top emang TOP!

PS: foto-foto yang diambil sendiri udah keapus. Jadi buat lengkapnya bisa cek langsung di internet yaa. 

9 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s