Pola makan dan kolesterol

collage_20150628172650047

Ga ada angin, ga ada ujan, tiba-tiba bulan Juni kemarin pak suami ngeluh sakit kepala. Dua minggu full tumbang, ga bisa bangun dari tempat tidur. Keluhannya pusing berat di bagian tengkuk. Terus buat nafas susah. Waduuh saya langsung was-was. Pasalnya ini penyakit datang tiba-tiba. Kelimpungan lah saya. Mana pak suami susah banget kalo disuruh ke dokter. Pfftt.

Secara keturunan, almarhum ayah dan ayah mertua sama-sama punya penyakit jantung. Makanya saya udah curiga kalo suami bisa aja kena penyakit ini. Nyoba browsing berdasarkan gejala-gejalanya, eh lha kok nyerempet ke kolesterol. Matik aku. Pola makannya memang tidak teratur. Pak suami emang hobi banget makan yang mengandung lemak jenuh dan yang pasti kurang asupan serat.

Demi tahu apa penyakitnya, saya paksa dia buat ikut tes kesehatan khusus jantung. Saya sendiri di kantor baru aja ikut medical check-up, jadi ngerasa gak perlu ikut lagi. Mulai deh saya cari-cari informasi berapa biaya untuk medical check-up yang khusus jantung. Dan ternyata harganya emang mihil sodara-sodara. Rata-rata kisaran 500 ribu sampe 1 juta ke atas. Sampe akhirnya saya nemu paket murah di RS Setia Mitra. Waktu itu untuk menyambut HUT ke-30 nya, RS Setia Mitra memberikan promo paket medical check up, yang salah satu diantaranya adalah Paket Jantung Sehat seharga 250 ribu dari harga normal 450 ribu. Berikut paket jantung sehat yang saya ambil dari website RS Setia Mitra di sini.

PAKET JANTUNG SEHAT Rp. 450.000,- menjadi: Rp. 250.000,-

  • Dokter Umum : Riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik, hasil MCU
  • EKG (Rekam Jantung)
  • Laboratorium :
    • Kolesterol Total
    • Kolesterol HDL
    • Kolesterol LDL
    • Trigliserida
  • Foto Thorax PA

Lumayaaaan. Tanpa ba bi bu akhirnya saya daftarin suami. Pas ditelpon, petugasnya bilang bahwa paket ini sudah tidak berlaku. Yaaah, habis di websitenya juga nggak ada info sih berlakunya sampai kapan. Ya sudah lah ya. Demi sehat, kehilangan 450 ribu tak masalah. Dasar beruntung, pas bayar, kasirnya bilang promo masih berlaku. Jadi kita cuma kena 250 ribu. Horeeee.

Sampe rumah dagdigdug ngecek hasil MCU. Dan hasilnya….tara….emang kolesterol sodara-sodara. Tinggi banget. Sekitar 220 lebih. Kolesterol jahatnya (LDL) melebihi batas normal. Errr…makanya langsung pusing 2 minggu. Cari-cari sebabnya apa, ternyata kesimpulan kita ada di pola makan. Emang sih, pak suami kurang suka sayuran. Dia cuma suka bayam sama sop. Lainnya ga begitu suka. Duuh. Terus buah juga gitu. Paling pisang doang. Buah lainnya sesekali aja dimakan.

Setelah pasti sakitnya apa, saya langsung mengubah pola makannya. Gorengan sebisa mungkin stop dulu. Jadinya hampir semua makananya direbus atau ditim. Bingung euy nyari menu nya. Secara pak suami agak pilih-pilih kalo soal makanan. Ayam, daging sapi, telor (terutama kuningnya) sementara gak dikonsumsi dulu. Jadi larinya ke ikan. Itupun doyannya cuma ikan lele, mujair dan gurami. Terbatas banget kan pilihannya. Pusianglah pala si juru masak nii. Akhirnya menu makanan cuma berputar-putar antara sayur bening bayam, tim ikan mujair, sup mujair, ketela rebus, lele panggang, mujair panggang dan makanan rebus atau tim lainnya yang sekiranya aman untuk dikonsumsi penderita kolesterol.

IMG_20150610_073947

Oya, jangan pernah berpikir kalo orang kurus gak bisa kena kolesterol ya. Berat suami saya cuma 50kg an. Jadi gak selalu jaminan kalo orang kurus ga bakal kena kolesterol. Penggemar makanan enak tapi tinggi kolesterol (macem cumi-cumi, kuning telur ayam, otak sapi, otak babi, telur puyuh dll) dan jarang berolahraga harus hati-hati. Cek rutin kadar kolesterol dan perbanyak makan sayur dan buah.

Gejala kolesterol ini nggak melulu pusing kepala loh. Ada temen saya yang gak ngalamin pusing kepala tapi pas dicek kadar kolesterolnya tinggi banget. Lebih tinggi dari suami saya. Padahal dia rajin banget olahraga dan berat badannya ideal. Ya gak heran sih, soalnya dia paling suka jajan burger dan steak. Abis tau kalo kena kolesterol, dia langsung merubah pola makannya juga. Soalnya orang yang kena kolesterol tapi gak ada keluhan apa-apa inilah yang lebih bahaya. Soalnya kolesterol tinggi tanpa gejala bisa menyebabkan kematian mendadak. Itu sebabnya kenapa kolesterol juga biasa disebut sebagai the silent killer.

Saya sendiri gimana kadar kolesterolnya? Berdasarkan hasil MCU dari kantor, ternyata kadar kolesterol 212. Tinggi juga. Soalnya kan harusnya kurang dari 200. Wow. Mau gak mau harus cepat memperbaiki pola makan dan rajin olahraga ini.

Kalau kamu, berapa kadar kolesterolnya? Cek yuk!

 

4 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s