Tahu tuna khas Pacitan

tahu tuna Pacitan

Libur lebaran kemarin kita mudik ke Pacitan. Tiap kali mudik emang selalu diusahain pergi ke sana, karena semua keluarga besar pak suami ngumpulnya di kota itu. Secara kakeknya nya pak suami masih ‘sugeng’. Saya sih seneng-seneng aja. Soalnya suasana di sana bener-bener beda dari kota Bojonegoro ataupun Blitar, kota asal saya.  Bedanya apa? Banyaak! Tempat tinggal kakek ini lokasinya lumayan jauh dari Pacitan kota. Dulu pas pertama kali saya ke sana, sempet kepikiran, duh kok ada ya orang yang bikin tempat tinggal di sini? Bener-bener terpencil dan masih alami. Dikelilingi sawah, hutan dan bukit-bukit. Tapi jangan salah, alamnya indaaaaahhh banget. Apalagi pantainya. Wuuu, jangan tanya. Siapa sih yang gak kenal sama pantai Klayar, Srau dan Watukarung? Pantai-pantai ini sekarang udah jadi tujuan wisata turis dalam dan luar negeri. Bahkan di beberapa tempat sudah dibangun home stay yang memadai. Ya gak heran juga sih. Secara pantai-pantai itu ombaknya asoi banget kalo mau dibuat surfing. Konon katanya lebih keren dari pantai di Bali.

Cuma kalo ke sana yang saya kurang suka itu medannya. Alamaaak. Berliku-liku. Naek turun, belok kanan kiri. Naek mobil kalo kondisi lagi gak fit, pasti deh langsung mabok. Gak kuaaat. Iya, saya emang bukan anak petualang sejati. Hehehe. Untung di sana selalu ada penawar yang bisa bikin saya sumringah. Apa itu? Makanan lauut. Yeaay! Pada dasarnya saya emang suka ikan. Nah, karena Pacitan ini di daerah pesisir, so sudah pasti produksi ikannya melimpah. Jumlah ikan yang melimpah akan berimbas pada harganya yang murah. Horeeee. Di sini saya bisa makan seafood sepuasnya dengan harga yang gak bikin kantong bolong macem di Jakarta :p

Nah, ngomong-ngomong soal makananan, kemarin pas maen ke sini kakak ipar minta dianterin belanja tahu tuna. Meluncurlah kita ke pantai Teleng Ria, di mana lokasi toko tahu tuna pak Ran berada. Sepanjang jalan menuju pantai sih banyak banget toko oleh-oleh yang jual tahu tuna. Tapi si kakak ipar keukeh mau beli yang di Pak Ran. Kenapa harus pak Ran sih? tanya saya. Soalnya Pak Ran ini pelopor atau pionir dari usaha tahu tuna ini. Istilahnya dia yang bikin tahu tuna jadi heits, kakaaaak. Okelah, karena titahnya begitu, maka kita anterlah dia blusukan nyari toko tahu tuna eza mandiri punya Pak Ran ini. Nanya-nanya orang kanan kiri dan akhirnya sampai juga. Lumayan sih, soalnya tempatnya emang agak masuk gitu. Begitu sampai lokasi, langsung deh kakak ipar kalap belanja. Saya sih cuman ngeliatin aja, sambil berharap dibeliin.

IMG_20150802_110048

Trus tahu tuna sendiri ini apa sih? Oalah, setelah saya cek dan ricek, ternyata tahu tuna ini sama seperti tahu bakso pemirsa. Jadi tahu yang udah digoreng, trus diisi campuran tuna, tepung tapioka sama bumbu2. Satu plastik isi 10 biji. Cara ngolahnya pun gampil pisan. Tinggal digoreng atau dikukus. Bisa juga sih kalo mau ditumis campur macem-macem sayuran, atau mau dibikinin kuah bakso. Makannya pake sambel kecap, saos sambal atau kecap pedes. Enaaaakk. Di rumah kakek, saya abis 4 biji. Kalo gak inget sodara, udah saya abisin semua kali yaaa *maruk, hehe

tahu tuna kukus

Di rumah, saya sama suami paling suka ngolahnya dengan cara dikukus. Menurut saya sih lebih enak dan sehat tentunya. Cocol-cocol sama sambel sambil nonton tivi. Syedaaap. Ga usah makan nasi pun udah kenyang saya makan sebungkus tahu tuna ini. Pengen? Pesen ke saya aja. Gegara pengen gampang makan tahu tuna tiap hari, saya jualan deh akhirnya. Asal tempat tinggal kamu masih di area jabodetabek, masih bisa kok saya anterin. Murmer banget. Cuma 15 ribu/sebungkus. Kalo mau tau infonya coba maen aja ke website ini ya www.jualtahutuna.com

Selamat makan sehaattt  :)

5 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s