Dunia Air Tawar Taman Mini Indonesia Indah (TMII)

IMG_20150906_115231

Yeayyy akhirnya Minggu kemarin kita jalan-jalan ke Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Ih norak amat yah? Biarin. Soalnya sejak pindah ke Jakarta taun 2011, ini adalah pertama kali saya maen ke TMII. Sekarang udah sah dong sebagai warga Jakarta? hehehe.

Sebenarnya maen ke TMII ini nggak sengaja. Si baby Phoe lagi seneng liat hewan-hewan gitu. Rencana awal adalah mau ke Sea World, Ancol. Sebenarnya dia dulu udah pernah maen ke sana. Tapi waktu itu masih kicik banget. Baru juga umur 2 bulan, udah kita bawa-bawa ke Sea World buat nyenengin mbah2 putrinya yang lagi maen ke Jakarta. Eh, gak berapa lama kok ada kabar Sea World ditutup. Sedihnyaaa. Tapi pas kemarin dapat info katanya dibuka lagi, waah langsung deh punya niatan pergi ke sana lagi. Kalo dulu dia belom ngeh, sekarang pasti dia udah bisa heboh neriakin ikan-ikan laut yang seliweran. Langsung pergi? Oww tentu tidak kakaaak. Karena jarak dari Jakarta Selatan ke Ancol nggak deket, maka rasa malas pun melanda. Mana cuaca lagi panas-panasnya ye kaan? Akhirnya denger info dari si budhe yang momong baby Phoe. Dia bilang kalo di TMII ada tempat buat ngeliatin ikan gitu, namanya Dunia Air Tawar. Eh, beneran nih? Googling2, browsing2 akhirnya kita sepakat buat maen ke sana hari itu juga.

Pak suami pertama gak yakin soalnya cuacanya panas banget. Kalo kata saya mah hajar aja. Lah abis gimana. Emang lagi musim kemarau kan, jadi wajar kalo cuacanya terik banget. Kalo mikirin panas, ya kita gak bakal kemana-mana. Ya sebenernya wajar sih pak suami kuwatir gini. Soalnya kita perginya kan pake sepeda motor. Bawa anak kecil pula. Jadi ya emang agak ribet. Tapi it’s OK kok. Secara si bocah girangnya bukan maen, meski panas2an.

Perjalanan ke TMII lancar jaya, meski kita sempet kelewatan lokasinya. Hahaha. Tapi setelah tanya sana sini, akhirnya kita sampe juga. Fiuuh. Sampe depan gerbang TMII, mobil udah berderet2 ngantri. Untungnya sepeda motor antriannya gak sepanjang mobil. Horeee, ada untungnya juga ya naek motor. Tiket masuk ke TMII buat perorangan normal ( 3 tahun keatas) Rp. 10.000,- dan buat motor Rp. 6.000,-. Si baby Phoe gratisss soalnya belom ada 3 tahun. Lumayaan hemat Rp. 10.000,- *makirit

Sebelum ke Dunia Air Tawar, kita muter2 TMII dulu. Oh ternyata TMII itu isinya rumah-rumah adat dari seluruh Indonesia gitu ya? *lha loe pikir apa, Des? :p Ada rumah adat dari Jawa Timur, Jawa Tengah, Kalimantan, Sulawesi dan masih banyak lagi. Meski  ga sempet turun motor buat mampir, tapi saya suka ngeliatnya.  Beberapa kali ketemu miniatur pesawat terbang di depan rumah2 adat itu. Sayangnya si bocah lagi tidur pules. Kalo nggak dia pasti udah heboh kegirangan.

Puas muter2 TMII, kita langsung menuju Taman Akuarium Air Tawar (TAAT). Menurut websitenya di sini taman ini berisi koleksi keanekaragaman hayati air tawar dengan menyajikan simulasi dan replika ekosistem dari lahan basah asli. Taman ini terletak di sebelah selatan kawasan TMII, diapit oleh Museum Serangga dan Taman BUnga Keong Emas. Bangunan gedung peraga didominasi warna hijau air terdiri atas dua lantai seluas 5.500 m² di tepi danau buatan yang menyatu dan membentuk lingkaran air tawar.  Untungnya begitu sampai tempat ini, baby Phoe udah bangun. Sebelum masuk kita bisa ngasih makan ikan yang ada di danau buatan itu. Di sana udah disediain makanan ikan yang dijual Rp. 2.000,- sebungkusnya. Uniknya, di sini ga ada penjual yang nungguin loh. Jadi kamu bisa ambil makanan ikan itu  trus masukin uangnya ke kotak yang udah dikunci di sebelah kotak makanan ikan. Naaahh, kamu ga boleh curang ya. Meski ga ada yang ngawasin, tetep harus bayar. Murah juga ini.

IMG_20150906_112938

pintu masuk ke dunia air tawar

Masuk ke dalam, kita harus beli tiket lagi seharga Rp. 25.000,- per orang. Lagi-lagi baby Phoe gratis, soalnya tingginya belom sampe 80 cm (batas buat bayar tiket masuk). Nah, petualangan dimulaaaiii. Ada apa aja di dalam? Ikaaan. Ya iyalah. Macemnya banyak banget. Ada lele yang segede orang, ada gurame jumbo yang langsung pengen digoreng , ada arapaima si ikan raksasa, ada belut listrik, udang galah, lobster, kura-kura, piranha trus entah ikan apalagi yang saya ga tau namanya (dan ga ada tulisan di keterangannya). Berikut gambar-gambar ikannya yang kurang informatif dan kurang bagus. 

IMG_20150906_113952

ikan arapaima

IMG_20150906_114219

IMG_20150906_114409

IMG_20150906_114524

IMG_20150906_120646

IMG_20150906_121536

Secara keseluruhan, main ke Dunia Air Tawar ini menyenangkan. Tapi memang tidak bisa dibandingkan dengan Sea World untuk ukuran megahnya. Mungkin ke depan, bisa semakin diperbaiki pencahayaan di akuariumnya biar lebih menarik. Atau mungkin bisa diberi atraksi memberi makan piranha, atau ada pemutaran film ikan dsb. Saya yakin kalo dikelola dengan lebih baik, pasti hasilnya juga lebih maksimal.

Selain di Dunia Air Tawar, kita juga mampir sebentar ke Dunia Serangga yang letaknya bersebelahan. Sayang, pas masuk taman kupu2 kok kupu2nya gak ada sama sekali ya? Atau saya memang gak ngeliat dengan jelas? Padahal ekspektasi saya bakalan kayak taman kupu2 di Changi yang mana kupunya banyak beterbangan di bunga2. Tapi kita sempet liat belalang daun di sini. Bentuknya persis banget kayak daun yang sobek itu. Kalau gak diliat jelas, kita gak bakalan tau kalo itu belalang. Tuhan memang sebaik2 pencipta. Akhirnya wisata kecil ini kami tutup dengan makan mie ayam dan nasi campur lauk telor di kantin yang ada di sana.

9 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s