When you feel down, look above. God is there.

gambar pinjam dari http://lynnmosher.com/god-is-there/
gambar pinjam dari http://lynnmosher.com/god-is-there/

Apa sih yang biasa kita lakuin kalo pas lagi sedih?

  1. Nangis
  2. Curhat ke temen/sahabat/keluarga
  3. Nulis status di media sosial (lagi happening ya sekarang?)
  4. Nulis di blog/diary (eh, masih musim ga sih nulis di diary?)
  5. Makan dan nyemil banyak
  6. lakuin semua dari no. 1 – 5, atau aktivitas lainnya.

Kalo saya biasanya no 1: nangis.  Tentu aja nangisnya gak di depan orang-orang. Kalo pas di kantor, saya biasanya ngumpet ditoilet buat sesenggukan. Kalo di rumah paling nyaman ya di tempat tidur. Abis itu trus bablas bobok. Hehehe. Entah kenapa kalo abis nangis itu rasanya ploooongg banget. Lega gitu. Ya kan, ya kaan? Kalo makan dan nyemil kayaknya enggak deh. Saya bukan orang yang pelampiasannya ke makanan. Yang ada kalo punya masalah malah ga nafsu makan.

Etapi kayaknya yang lagi heits itu yang no. 3 : nulis status di media sosial. Sekarang emang orang bebas banget buat nulis apapun yang mereka alami, apapun kegiatan yang mereka lakukan, pendapat mereka tentang ini itu di sosial media. Sedih update status, seneng update status, lapar update status, makan update status. Pokoknya semua-mua kalo perlu ditulis di sosial media. Bagus? Errr…mungkin. Tapi kalo saya kok kayaknya enggak ya.

Ga muna sih, beberapa kali saya juga update status soal emosi saya, entah lagi sedih atau seneng. Tapi sebisa mungkin saya samarkan. Ga terang2an gitu. Cemen? Barangkali. Cuma saya gak mau juga jadi backfire. Pernah loh, ada temen saya yang terang-terangan nulis di statusnya, yang mana itu status soal ketidaksukaannya ke atasan. Whoaaa. Dibaca dan dikomen beberapa temen sih pasti. Trus paling ga enaknya akhirnya dipanggil sama atasan. Doeng. Ga mau gitu juga kan?

Trus belom lagi ada beberapa kasus rame yang bermula dari status-status yang bertebaran di sosial media macem facebook, twitter dll. Kalau dulu mulutmu harimaumu, kayaknya sekarang jadi status (jarimu) harimaumu. Galak bener di awal. Trus begitu diseriusin, dilaporin, eh minta maaf dan bilang khilaf. Pfft. Emang mungkin bagi sebagian orang ngerasa lebih enak kali ya kalo pas emosi trus langsung ambil hp, ketak-ketik sambil dibayangi api di belakang kepala aaanndd post! Tapi di sinilah awal masalah biasanya. Makanya ada saran bagus banget tuh. Kalo pas emosi, mending jauh-jauh deh dari HP. Biar gak tergoda buat nulis yang enggak2. Mending makan atau jalan2. Yee kaan?

Saya juga makin ke sini berusaha ‘ngerem’ apapun yang mau saya omongin di sosmed. Bukan apa-apa. Demi melindungi diri saya juga. Apapun yang mau ditulis berusaha dipikir dulu. Ditimbang-timbang berat yang mana.

Selain nangis, biasanya saya curhat juga sih ke sahabat yang terpercaya. Ga semua orang bisa dicurhatin. Saya harus bener2 yakin kalo dia bisa jaga omongan, gak embyer kemana-mana. Atau paling pol ya lari ke blog. Tapi biasanya bukan nulis soal emosi saya. Biasanya cuma blogwalking aja udah lumayan bikin adem ati. Dan yang paling penting sih ‘ngadu’ ke yang punya hidup alias Tuhan. Meski saya bukan orang yang religius banget, tapi saya percaya kalo apapun masalah kita, semua datang dengan alasan yang tepat menurut Tuhan. God is there. Kalimat itu selalu berhasil nenangin dan buat saya percaya kalo saya gak pernah sendirian.

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s