Evening Tea with DELICO

e invitation 2

Rabu sore, saya ditelpon sama temen kantor di bagian General Affairs (GA). Dia bilang mau nggak besok sore ikutan acara yang diadain sama managemen gedung buat ngenalin tenant baru mereka: Delico. Saya cek agenda (iya, saya sok sibuk :p) ternyata ga ada acara meeting atau apapun. Langsung diiya-in dong. Acaranya sendiri di basement gedung tempat kantor saya berada. Sip deh.

Delico ini sebenarnya udah beberapa hari ini buka stan di lobby bawah gitu. Cuman karena saya bukan penggemar berat roti dan nunggu ditraktir aja, jadi belom sempet beli2 rotinya. Tapi kalau diliat dari penampakan sih menggoda banget. Baunya juga wangiii. Coba ya bayangin, kalo pagi2 masuk lobby, belom sarapan trus ada roti bejejeran. Kan jadi pengeeen. Untunglah saya selalu udah sarapan di rumah, jadi gak terlalu kesiksa sama roti2 ini. Oya, satu lagi yang saya suka perhatiin dari si Delico ini adalah bungkus rotinya yang unyu. Bikin pengen ngerebut dari tangan yang megang #eh. Adanya undangan evening tea dari Delico ini mungkin jadi berkah buat saya biar bisa lebih kenal sama si roti ini kali ya.

Acaranya sendiri dimulai jam 03.00 sore. Saya sama temen kantor datengnya telat. Baru ikutan sekitar jam setengah 4 gara-gara nungguin bos yang lagi ada meeting bentar. Oke kakaak, mari kita cabut ke basement buat ngeteh sama ngupi2 cantik sambil makan roti gratis. Etapi kok sepi, trus rotinya kok tinggal beberapa biji? Yaaah *penonton kecewa. Apa mungkin karena kita dateng telat itu ya? Bisa jadi sih.

Saya agak kecewa sebenarnya dengan acara ini. Harapan saya sebelumnya, ini acara bakal disetting dengan manis. Kenapa? Karena ini kan semacam acara perkenalan gitu, di mana mereka mau buka outlet baru di gedung perkantoran ini. Jadi paling tidak mereka harus ngasih best impresion ke orang-orang calon konsumennya ini ye kan? Di sini mereka udah nyediain peralatan yang bagus, tapi kurang dimaksimalin. Orang yang datang cuma antri ambil roti dan kopi/teh trus udah. Sayang banget kaan?

Ini beberapa hal yang saya amati dari event kemarin dan apa yang (menurut saya) sebaiknya mereka lakukan:

  1. Orang yang diundang atau peserta. Menurut saya harusnya undangannya merata. Di gedung ini ada beberapa perusahaan. Dari kantor kami yang diundang 3 orang untuk datang ke acara ini. Saya pikir semua perusahaan akan mengirimkan ‘perwakilan’ mereka sejumlah 3 orang. Tapi kayaknya jadinya random deh. Soalnya ada lebih dari 3 orang yang datang dari 1 perusahaan.
  2. Saya pikir acaranya bakal ada kayak semacam pembukaan dulu gitu. Jadi orang duduk nyimak, ngedengerin mereka presentasi tentang produk Delico. Bukan yang formal tapi yang fun. Mungkin bisa diisi dengan siapa atau apa itu Delico Bakery, trus apa kelebihan roti mereka dibanding produk serupa dari brand lain, video singkat tentang Delico de es be, de es be. Jadi calon konsumen akan lebih tau dan yakin tentang produk Delico.
  3. Sesi icip-icip. Karena mereka ngejual produk food & beverage, sesi icip-icip ini harus ada ya to. Tapi jangan langsung datang trus nyoba roti/teh/kopi trus udah. Mungkin bisa diset dengan menyajikan roti-roti favorit mereka dulu dengan jumlah yang memadai. Kalo nggak mau rugi, bisa kasih tester dalam ukuran mini, bukan yang ukuran normal. Juga kopi sama tehnya bisa diatur, jadi gak ngantri lama. Kemarin persediaan roti mereka sepertinya kurang banyak dan kurang bervariasi. Jadi pas ada beberapa yang datang telat, udah pada abis tuh roti.
  4. Mungkin bisa ditambah dengan games kecil buat seseruan. Atau bisa juga disediakan goodie bag kalo budgetnya mencukupi. Jadi selesai ikut acara orang akan punya good impresion soal Delico Bakery ini.
  5. Setting meja untuk roti, kopi dan teh mungkin bisa dibuat lebih menarik ya. Sebenarnya kemarin udah lumyan bagus. Tapi mungkin bisa dibuat lebih ‘cantik’ dan ‘cantik’ tidak harus menghabiskan dana yang besar kan? *wink 

Trus soal rasa menurut saya Delico itu enak gak? Sebagai bukan penggemar berat roti, saya bisa bilang Delico ini lumayan enak. Rotinya lembut dan gak bikin saya eneg dan mual karena kebanyakan susu (note: saya nggak bisa minum susu karena menurut saya amis). Trus denger2 juga kalo Delico ini menjadi penyuplai untuk cafe yang heits di seluruh Indonesia. Makanya mereka pede dengan produknya. Oww begitu toh.

Nah, kalo kopinya, saya gak bisa bilang enak banget. Bukan karena gak enak, tapi karena saya udah lamaaaaa banget gak minum kopi, setelah kejadian mual-mual berujung sakit berhari2 karena minum kopi yang saya alami sekitar beberapa taun yang lalu. Kemarin adalah pertama kali saya beraniin minum kopinya Delico. Rasanya agak pahit2 gitu dengan campuran susu. Jangan tanya apa nama kopinya ya. Saya asli buta soal cappunico, frappucino, coffe latte atau apapun itu nama minuman kopi yang kedengarannya selalu eksotis.

IMG_20150910_155304

Sayangnya saya gak terlalu banyak ambil foto dari event kemarin. Foto di atas adalah foto satu-satunya yang bisa saya ambil. Selain karena datengnya udah telat, roti dan kopinya udah tinggal dikit. Jadi piring2 sajinya udah diberesin. Padahal udah nyiapin kamera dari rumah loh *niat. Mungkin nanti kalo ada acara berikutnya bisa lebih baik lagi ya. Sukses buat pembukaan outlet barunya, Delico.

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s