Cerita dari Belanda

https://pixabay.com
https://pixabay.com

Setelah ‘dihajar’ acara company gathering kemarin, saya masih belum bisa bernafas lega. Masih ada lagi event kantor yang harus saya ikuti. Namanya International Cross Selling Day. Itu kegiatan dari perusahaan kita, dengan pesertanya para profesional muda (umur di bawah 35 tahun) yang dipusatkan di kantor pusat Amersfoort, Belanda.

Kantor kami di Indonesia mengirimkan empat perwakilan, salah satunya saya. Seneng, bangga, gugup dan deg-deg an lagi pastinya. Ini pertama kalinya saya ‘terbang’ jauh. Juga pertama kalinya saya pergi ke Eropa, benua lain yang dari dulu emang pengen banget disambangi. Sampai sekarang pun saya masih ingin ke Eropa lagi, syukur-syukur kalau ke sananya dalam rangka melanjutkan sekolah lagi. Semoga suatu saat bisa ya (AAMIIN), meski mau nyari IELTS aja malesnya setengah mati. Hihihi.

Untuk urusan visa Schengen, alhamdulillah saya dan temen-temen dibantu sama ibu-ibu sekretaris di kantor yang udah khatam masalah dokumen visa. Jadi kita tinggal datang buat proses interview aja. Sebenarnya bukan interview sih, orang di sana kita cuma foto, ngantri, ngasih dokumen trus udah. Karena kita dari perusahaan Belanda dan tergabung dalam INA (Indonesian Benelux Chamber of Commerce) selama 2 tahun, maka untuk perjalanan bisnis kita dapet yang namanya ‘orange carpet’. Apaan sih maksudnya? Jadi maksudnya dengan orange carpet itu untuk dapet visa Schengen kita nggak perlu lagi bikin janji untuk dapet Visa Schengen. Begitu dokumen siap, kita langsung datang aja ke kedutaan besar Belanda di Jakarta. Untuk lebih detilnya mungkin bisa dibaca di sini. Proses ngedapetin visa ini sih gak terlalu sulit buat kami. Cuma ngantrinya itu yang lamaaaaa banget. Kita dateng jam 9 pagi, baru selesai jam setengah 3 sore. Tiga hari berikutnya kita bisa dateng lagi buat ambil pasport + visanya. Tapi pas itu nggak harus dateng sendiri sih. Kita diwakili sama bapak kurir dari kantor dengan membawa surat kuasa. Voila! Jadilah visa kita.

Tanggal keberangkatan udah ditentukan. Sengaja berangkat barengan, biar (saya) gak grogi. Tiket pesawat udah dipesan buat terbang hari Rabu tanggal 4 November 2015. Kita pergi dengan KLM Royal Dutch Airlines. Bukan masalah cinta mati dengan produk Belanda, tapi emang harga tiket pesawat ini lebih murah dibandingkan yang lainnya (Garuda, Emirat dll). Jadwal penerbangan kita cukup ‘ramah’. Berangkat dari Soekarno-Hatta jam 19:25, sampai Schiphol jam 06.30. Pesawat sempet transit 30 menit di Kuala Lumpur. Yah, cukuplah buat gerakin badan dikit plus pipis. Saya seneng banget nih pas berangkat. KLM kelas ekonomi posisi duduknya kan 3-4-3. Nah, saya berdua temen pas dapet di tengah (kursi yang berderet 4). Dasar mujur, dua kursi di sebelah kita kosong. Jadi kita bisa geletakan legaan duduknya. Yippiee.

Asli saya yang baru pertama kali terbang, ngerasa sedikit bosen juga. Untung karena terbang malem dan waktunya pas sama jam tidur, maka sepanjang perjalanan itu sebagian besar saya pake buat tidur aja. Saya sama sekali nggak nyentuh film, game dll yang ada di monitor. Ritualnya cuma tidur – dibangunin buat makan – tidur lagi – ke toilet – dibangunin buat minum – tidur – dikasih snack – tidur – dikasih makan lagi – tidur – dikasih lap muka. Kebo banget pokoknya. Soal makanan sayangnya kurang sesuai sama lidah saya yang Indonesia dan Jawa banget ini. Jadi hampir gak ada makanan yang tandas sama saya.

IMG_20151105_113603

makanan di KLM: omelette, roti, cream soup apa salad saya lupa, buah potong plus jus jeruk

Setelah penerbangan selama 10 jam lebih akhirnya kita sampai juga di Schiphol. Yeaaah! Masih pagi bener. Di sana masih gelap, macem belom jam 06.30. Kayak masih jam 5 an di Indonesia. Ya kan Belanda udah mulai masuk musim dingin. Dasar rejeki anak sholehah, di sana kita udah dijemput buddy kita yang baik banget. Dia bawa mobil, jadi gak perlu ribet mikirin  transportasi. Sebenarnya di Belanda transportasi umum itu udah bagus. Ya tapi kan kita lagi bawa koper segede-gede gaban. Lumayan capek ya tho? (bilang aja males :p). Dari bandara ini kita langsung ke Amersfoort, ke rumah orang tua buddy kita. Emang untuk program cross selling ini, hampir semua peserta dari negara lain nggak nginep di hotel. Tapi sebagai gantinya mereka ditampung di rumah temen-temen kantor yang udah ditunjuk dan sukarela mengajukan diri sebagai buddy. Selain menghemat anggaran, cara ini juga ampuh buat kita semakin membaur dan kenal sama budaya Belanda. Saya bener-bener beruntung karena rumah buddy kami juga di Amersfoort yang berarti deket sama kantor. Sebagai informasi aja, biaya naik kereta, bus atau tram lumayan mihil di sini. Tapi jalanannya juara banget. Muluuus dan nggak ada macet. Apalagi kabel-kabel yang seliweran di atas jalan. Rapi-pi! Sukak!

Begitu sampai di rumah ortu buddy saya yang klasik abis ini, kita langsung mandi, beberes, ngasih oleh-oleh ke tuan rumah (saya bawain bumbu masak rendang, soto sama kerupuk emping mentah), makan trus berangkat ke kantor. Iya, ke kantor. Dua temen saya beruntung karena hari itu, Kamis 5 November 2015 nggak ada agenda tertentu. Sementara saya udah ada sederet agenda meeting dengan atasan dan temen-temen Marketing & Communications dari Belanda. Okeh deh! #benerin rok# International Cross Selling Day -nya sendiri baru berlangsung besoknya, hari Jumat 6 November 2015.

Oya, untung cuaca musim dingin di Belanda waktu itu lagi bersahabat. Saya lupa berapa derajat celcius, pokoknya nggak terlalu dingin. Orang-orang lokal juga mengamini. Mereka bilang ini pasti ada kaitannya sama perubahan iklim itu. Langsung merasa gimana gitu dengernya. Antara sedih karena ulah manusia bumi berubah jadi panas, tapi juga sedikit seneng karena saya jadi nggak terlalu kedinginan. Sebagai orang tropis, saya bener-bener nggak tahan dingin. Jangankan cuaca dingin, suhu AC aja bisa bikin saya menggigil dan bolak-balik ke belakang.

Besoknya acara inti Cross Selling Day dimulai. Ini ya semacam rangkaian workshop, pelatihan sama knowledge sharing session gitu. Diikuti sekitar 200 young professional dari seluruh dunia, acara ini lumayan sukses. Pinter-pinter euy pesertanya. Salut. Acara ditutup sama party (udah jadi kebiasaan kayaknya ya). Jadi semua kumpul di hall trus disiapin makanan prasmanan, berbotol-botol bir dan juga DJ! Keren. Semakin malam semakin rame. Begitu musik dimulai, semua tumplek blek di dance floor. Nggak semuanya mau joged sih. Ada yang cuma ngobrol-ngobrol sembari ngebir. Ada yang makan mulu nggak brenti, ada juga yang heboh nari-nari. Siapa mereka? Tak lain dan tak bukan adalah temen-temen kita dari …..Inggris dan India. Seru abis pokoknya. Yang dari Indonesia, seperti biasa joged malu-malu seperlunya, termasuk saya. Pokoknya sukak deh sama acara ini. Kalau mau dikirim lagi tahun depan juga boleh #Ya kali, Des, kan gantian sama yang laen.

Hari Sabtunya kita free. Buddy kita berbaik hati nganterin keliling ke tempat yang mau kita kunjungi. Dia nanya kita pengen ke mana. Hmm..terus terang buta soal Belanda. Kalau boleh milih, saya sih pengennya dikirim ke Belanda pas bulan April-May, saat bunga2 tulip mekar di Keukenhof. Atau kalau nggak ke desa Gietorn deh, yang banyak sungai2nya itu. Cuma karena tempatnya jauh, akhirnya ortu buddy kita ngerekomendasiin ke Volendam. Katanya di sana kita bisa foto pake baju tradisional Belanda dan nyoba belut panggang yang lumayan mahal tapi enak. Kita oke aja, secara buta tempat rekreasi di Belanda. Cerita piknik ke Volendam disambung di bagian ke dua ya.

1 Comment

  1. Pingback: Wisata di Volendam | desywu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s