Sambal, si pedas teman lauk dan sepiring nasi

cabe

pixabay.com

Sebelumnya saya mau bilang kalo ini bukan postingan berbayar ya. Nggak ada yang bayar saya buat nulis ini. Semuanya murni berdasarkan pengalaman saya aja.

Jadi ceritanya saya itu ibu, istri dan seorang pekerja kantoran yang selalu diburu-buru sama jadwal. Soal makanan anak sama suami sih pengennya macem ibu-ibu di instagram atau blog yang  rajin masak menu a, menu b, menu c dan sehat plus enyak pula. Tapiii apa daya. Kemampuan masak cuma ala kadarnya dan sering direcokin sama si bocah sebelum si mbaknya datang ke rumah. Jadi, kalo pagi dan kesiangan, mentok cuma bisa bikin goreng-gorengan (tempe tahu goreng, telur goreng, pindang goreng, ikan goreng, ayam goreng dan semua yang digoreng, oseng, oseng, oseng… eh, malah nyanyi :p)

Nah, kan kalo cuman makan pake lauk aja suka ada yang kurang tuh ya. Apa coba yang bisa jadi pasangan lauk serba gorengan itu? Yup. Apalagi kalo bukan sambal. Dulu jaman kecil, ibu saya suka bikin beberapa sambal yang sampe sekarang sering saya kangenin. Salah satunya adalah sambal tempe. Ibu cukup goreng tempe dan bikin ulekan cabe rawit, garam sama sedikit bawang putih. Kasih minyak panas dikit, trus ulek kasar tempe. Jadi deh. Rasanya? Jangan ditanya. Enaakk. Saya bisa nambah nasi dua piring saking doyannya. *glek! Atau kalo ada yang pernah nyoba bebek goreng H. Slamet, yak persis kayak gitulah rasanya. Sambal bawang populernya. Cuman yang ini dikasih tempe.

sambal tempe

sambal tempe, picture: http://cookpad.com

Trus, selain itu juga ada sambal terasi sama sambal tomat. Saya, yang kemampuan masakanya cuma diseputar goreng-menggoreng pun bingung. Di mana beda resepnya sih? Dua-dua nya sama-sama pake tomat dan terasi kan? Atau komposisi terasi dan tomatnya beda? Misal kalo di sambal tomat, maka komposisi tomat lebih banyak dari terasi dan begitu juga sebaliknya? Apapun itu dua-duanya saya suka. Doyan. Apalagi dimakan sama sayur bening bayam jagung atau sayur asem jawa timuran (yang kuahnya bening segar) plus ikan asin. Mancaaapp!

Terus terang saya sendiri jaraaang banget bikin sambal terasi apa sambal tomat ini. Nggak pernah sukses soalnya. Hahahaha. Tau salah di mananya. Pokoknya rasanya kurang nendang buat saya (tapi tetep aja dimakan, hehe). Sekarang sih kalo buat dua sambal ini saya nggak pernah bingung lagi. Gara-gara nyobain salah satu sambal terasi instan ABC itu. Rasanya lumayan enak. Dan praktis sih. Nggak perlu bolak-balik nyambel kalo mau makan. Tinggal buka tutupnya, sendok dan tuang ke piring. Gampaaang. Hihihi dasar males. Kayak gini nih penampakannya. Pak suami juga doyan banget. Pedesnya pas, katanya. Jadi abis percobaan pertama itu, si sambal ini sekarang jadi penghuni tetap dapur kita. Yeaay.

sambal terasi abc

Sambal Terasi ABC, picture: http://www.heinzabc.co.id

Selain dua sambal di atas, ibu saya juga suka bikin sambal brambang (sambal bawang merah). Sambal ini dibuat ibu saya khusus didedikasikan buat si bawang merah. Jadi bawang putihnya cuma seuprit aja tapi bawang merahnya bisa segenggam sendiri. Plus cabe merah dan garam. Semuanya mentah. Rasanya sih udah pasti enak. Yang bikin nggak enak itu adalah bau mulut kita pas abis selesai makan sambal ini. Ya kali bawang merah disambal mentah dan banyak pula. Hahaha.

Kalau lebaran, ibu saya paling demen masak sambal goreng kentang-ati ayam-plus telor puyuh. Kentang dipotong-potong, goreng sebentar dicampurin bumbu-bumbu yang pedas, gurih dan manis. Dimakannya sama ayam goreng, mie kuning goreng plus irisan timun. Yummy!

Merantau ke Surabaya dan Jakarta, saya mengenal beberapa sambal yang akhirnya juga jadi favorit. Sambal hijau di rumah makan Padang, sambal dabu-dabu di atas ikan bakar, sambal matah di makanan Bali dan masih banyak lagi. Bahkan saya punya satu favorit lagi kalo pas lagi makan shabu-shabu. Irisan cabe rawit plus kecap asin. Itu sambal paling simpel tapi selalu sukses bikin masakan berkuah macem shabu-shabu jadi tambah enak.

Kalo kamu sukanya sambal apa?

 

 

13 Comments

  1. Salam kenal Mbak.:)
    Aku doyan semua sambal, kalau diibaratin ga usah pake lauk juga gapapa makanin nasi sama sambal aja udah ngabisini nasi sebakul (ngetik ini sambil ngebayangin aja udah bikin saya ngiler.hahaha)
    Kalau menurut aku sambal terasi ABC sekarang malah ga seenak dulu Mbak, dulu lebih mantap lagi rasanya, sekarang berasa kurang nendang. Tapi ya lebih enak dibanding sambal botolan sejenis merk lain.:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s