Wisata di Volendam

IMG-20151107-WA0046

pake busana tradisional Belanda

Melanjutkan Cerita dari Belanda, akhirnya saya maen ke Volendam dianter sama buddy saya yang orang Belanda asli. Horeee, kapan lagi bisa ke Belanda sambil jalan-jalan gratis. Saya beruntung banget punya temen yang siap nganter meskipun baru dua hari kenal. Coba kalo nggak, saya pasti harus ngabisin beberapa Euro buat beli tiket kereta atau bus buat jalan-jalan. Hehehe.

Jarak dari Amersfoort ke Volendam sekitar 90km, kita tempuh selama 1 jam naik mobil. Lumayan lama sih. Apalagi dengan kondisi jalanan yang super lancar. Apa kabar kalo jarak itu ditempuh dalam kondisi jalanan macet kayak di Jakarta ya? Bisa lumutan di dalem mobil kayaknya. Sepanjang jalan saya nggak abis-abisnya kagum sama infrastruktur di Belanda. Jalanan yang bagus, bersih, nggak ada kabel-kabel yang berjuntai nggak karuan di sepanjang kiri dan kanan. Kapan ya Indonesia bisa kayak gini.

Setelah perjalanan yang rasanya kok nggak sampe-sampe, akhirnya kita tiba juga di Volendam. Horee. Lagi musim liburan kayaknya ya, secara itu hari Sabtu. Parkiran penuh. Kita sampe harus parkir di mall gitu. Dan bayar parkir di sini mahal. Bisa abis sekitar 9 EUR. Saya mah kalo udah urusan sama duit, mau nggak mau langsung convert ke IDR. Hahaha.

Volendam terletak di provinsi Noord-Holland, Belanda. Dikenal sebagai kota nelayan, Volendam menawarkan segudang daya tarik wisata. Kafe dan bar berderet manis di sepanjang tepi laut Volendam. Menurut teman saya, ini bukan laut, tapi danau yang luaasss banget. Jadi zaman dahulu, orang Belanda membendung lautan buat dibikin danau ini yang fungsinya buat mencegah banjir. Belanda emang juara kalo udah masalah air. Rumah-rumah cantik warna-warni berderet-deret di depan sungai-sungai kecil yang bersih. Bahkan ada beberapa rumah yang punya teras lengkap dengan kursi santai dan meja tepat di tepi sungai yang airnya penuh, tapi nggak meluap. Ngeliatnya jadi pengen ngeteh tjantik sembari nyemil poffertjes. #elah :p

Selain deretan kafe dan rumah cantik, di sini juga banyak bertebaran toko-toko souvenir. Mau nyari souvenir Belanda yang murah meriah di sini tempatnya. Mulai dari gantungan kunci, magnet kulkas, kartupos, pensil tulip, keramik-keramik kecil dengan  gambar khas Belanda, patung-patung lucu, baju dan masih banyak lagi macamnya. Di sini saya cuma beli gantungan kunci, kartupos sama pensil buat oleh-oleh. Itu pun cuma dikit, soalnya takut kalap dan keabisan duit. Harganya mulai dari EUR 1.5 sampai lebih dari EUR 10. Tergantung barangnya. Nyesel banget nggak beli magnet kulkas di sini. Pas akhirnya beli di Bandara Schiphol, alamak mahalnya. EUR 5 untuk satu magnet kulkas. Sementara di Volendam bisa dapat EUR 2.5 aja. Poor me.

Selain beli oleh-oleh yang paling nyenengin tentu foto dengan busana tradisional Belanda. Di sini ada beberapa studio yang nawarin jasa foto unik ini. Harganya emang lumayan mahal, sekitar EUR 12 per orang. Kemarin saya foto bertiga kena EUR 25, dapat 3 hasil foto plus soft copy dan foto-foto beberapa kali pakai HP. Ibu tukang fotonya ramah dan lumayan bisa bahasa Indonesia. Mungkin ini gara-gara banyaknya turis Indonesia yang ke sini kali ya. Kita didandanin pakai baju tradisional Belanda, lengkap dengan topi kerucut putih plus klompennya. Malu tapi seruuu. Lumayan bisa buat kenang-kenangan. Buat dapet hasil fotonya kita harus nunggu sekitar 30 menit. Sambil nunggu kita bisa jalan-jalan sambil foto-foto di sekitar pantai. Sempet mampir juga di bar Heineken. Bukan buat minum, tapi cuma pesen teh sama coklat panas. Di Belanda penyajian teh ini unik. Kita dikasih secangkir air panas, teh sachet, gula sachet plus satu keping biskuit manis. Ngeracik sendiri. Abis itu buat makannya kita beli di luar bar. Pesen fried fish fillet gitu. Gede-gede bener potongan ikannya. Makannya dicocol saus putih macem mayonaise gitu. Enyaakkk. Harganya cuma EUR 4. Kalau mau di sini bisa pesen belut panggang yang terkenal enak tapi mahal (lupa harganya waktu itu). Temen saya sempet nyobain dan emang bener enak. Kenyang-kenyang deh kita.

Sempet mampir juga ke de Zaanse Schan, yang nggak berapa jauh dari Volendam. Di sana ada pabrik pembuatan keju tradisional. Ada lebih dari 5 rasa keju. Buat membedakan rasanya, keju itu dibungkus sama kertas dengan warna yang berbeda-beda. Ada yang seperti bendera Belanda: biru, merah dan putih. Ada juga warna kuning, oranye, ijo dan lain-lain. Di sini pengunjung bebas mencicipi keju-keju itu. Cuma karena saya bukan penggemar keju, jadi acara cicip-mencicip ini saya skip. Benernya pengen beli juga buat oleh-oleh tapi kok ya riweh. Ah, sudahlah. Kan harus hemat.

IMG_20151107_153422

IMG_20151107_154103

Niatnya sih masih pengen muter-muter ke banyak tempat. Tapi udah sore, trus cuacanya juga ujan, jadi mau nggak mau setelah puas pepotoan kita mutusin buat pulang aja. C u next time Volendam & Zaanse Schan🙂

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s