Ketinggalan Pesawat

Pernah ketinggalan pesawat? Saya pernah! Kejadiannya baru awal bulan Maret ini. Lumayan bikin heboh dan panik. Ini dia ceritanya.

Jadi saya dapat tugas lagi buat pergi ke Belanda dalam rangka acara ‘team away days’ Marketing & Communications perusahaan. Acaranya sendiri bakal diadain tanggal 2-3 Maret 2016. Mulai dong dari jauh-jauh hari saya minta tolong dipesenin tiket pesawat terbang. Dari sekretaris, saya dapat 3 opsi sebagai berikut:

Qatar Airways :

1 QR 955S 29FEB 1 CGKDOH*HK1 0025 0500 /DCQR /E
2 QR 273S 29FEB 1 DOHAMS*HK1 0755 1250 /DCQR /E
3 QR 274T 04MAR 5 AMSDOH*HK1 1445 2305 /DCQR /E
4 QR 956T 05MAR 6 DOHCGK*HK1 0255 1515 /DCQR /E

FARE IDR 15,376,000/RETURN

Emirates:

1 EK 369Q 29FEB 1 CGKDXB*HK1 0745 1310 /DCEK*PUWDW6 /E
2 EK 149Q 29FEB 1 DXBAMS*HK1 1515 2000 /DCEK*PUWDW6 /E
3 EK 150T 04MAR 5 AMSDXB*HK1 2200 0735 05MAR 6/DCEK*PUWDW6 /E
4 EK 358T 05MAR 6 DXBCGK*HK1 1055 2210 /DCEK*PUWDW6 /E

FARE IDR 14,464,000/RETURN

KLM:

1 KL 810N 29FEB 1 CGKAMS HK1 1925 0600 01MAR 2 /DCKL*ZH924F /E
2 KL 809N 04MAR 5 AMSCGK HK1 2045 1810 05MAR 6 /DCKL /E

FARE IDR 17,462,000/RETURN

Kalau kemarin saya udah pernah naik KLM, maka buat perjalanan kali ini saya pengen nyoba naek yang lain. Alternatifnya tinggal naik Qatar atau Emirates. Dua-duanya Timur Tengah airlines. Berita yang beredar di internet sih hampir semua Timur Tengah airlines ini nomor satu buat makanan dan pelayanan. Setelah  menimbang-nimbang waktu dan agenda di sana, saya akhirnya mutusin buat naek Qatar.

Kira-kira seminggu sebelum keberangkatan, saya sempet mimpi ketinggalan pesawat gara-gara ketiduran. Asli deg-degannya bener-bener kerasa sampe pas udah bangun tidur. Makanya saya bener-bener hati-hati, pasang alarm dan ngingetin suami biar mimpi itu nggak beneran kejadian. Tapi yah mau gimana juga malang adanya di Jawa timur, Untung sodaranya Donal Bebek. Saya akhirnya ketinggalan pesawat juga sodara-sodara. Kok bisa? Mari kita lihat jadwal pesawat Qatar di atas. Saya harusnya berangkat tgl 29 Feb 2016 jam 00.25. Dan saya, karena kedodolan yang enggak ada abisnya, pas di tgl 29 Feb jam 02.00 am saya ‘curhat’ sama suami. ‘Kok aku nggak bisa check in online ya?’ ‘Emang kenapa?’, tanya suami. ‘Tau nih, dari tadi nggak masuk-masuk.’ sambil liatin web browser nya. ‘Error kali ya,’ simpul saya sok tahu. Eh, tapi perasaan agak gak enak nih. Saya coba cek lagi email saya, tunjukin ke suami, dan ya Tuhaaaan. Emang bener saya ketinggalan pesawat. Suami cek keberadaan si pesawat, dia udah tinggal landas (ya iyalah). Rupanya saya salah baca jadwal nih. Saya mikirnya berangkat tgl 29 Feb dini hari. Yee, itu kan diitungnya udah tanggal 1 Maret yak. Langsung deh saya panik dan gak bisa tidur. Ini semua gara-gara kecapekan juga, karena kemarinnya sempet agak was-was soalnya rumah si mbak pengasuhnya baby Phoe kebanjiran. Padahal rencananya pas saya pergi itu si Baby Phoe bakal nginep di rumah si mbaknya. Untung pikiran waras saya masih jalan. Saya coba bersikap tenang, meski sebenarnya udah galau setengah mati. Lha gimana enggak. Semua akomodasi saya ini ditanggung sama kantor pusat. Kalo tiba-tiba saya nggak ikutan acaranya kan lucu. Tiket pesawat udah dibeliin, hotel udah dibookingin trus sayanya nggak dateng. Bisa didepak dari tim M&C kalo gini caranya. Yang paling ngeri, kalo sampe potong gaji buat ngegantiin semua akomodasi. Duuh, amit-amit.

Pertama, saya langsung coba kontak kantor Qatar airways di Jakarta. Ada nomer telponnya, tadi nggak ada yang angkat. *Ya kali, Des nelpon jam 2 pagi. Setelah beberapa kali nyoba dan nggak ada hasil, akhirnya nyari telpon Dwidaya, travel agen di mana saya pesen tiket pesawat tersebut. Syukur Alhamdulillah ada layanan 24 jam nya. Saya telpon mereka. Pelayanannya oke. Saya diinfo kalau bisa diubah ke penerbangan di jam yang sama hari berikutnya. Tapi memang ada beberapa biaya tambahan, karena ini dihitungnya ‘No Show’ yang artinya penumpang terlambat atau tidak datang di bandara sesuai jadwal yang tercetak di tiket dan tidak melapor ke maskapai kalo tidak jadi terbang atau ubah jadwal. Jadi akhirnya inilah jadwal baru saya, plus dengan biaya ina itu :

1 QR 955S 01MAR 2 CGKDOH*HK1 0025 0500 /DCQR*ZRY2ZW /E
2 QR 273S 01MAR 2 DOHAMS*HK1 0755 1250 /DCQR*ZRY2ZW /E
3 QR 274N 04MAR 5 AMSDOH*HK1 1445 2305 /DCQR*ZRY2ZW /E
4 QR 956N 05MAR 6 DOHCGK*HK1 0255 1515 /DCQR*ZRY2ZW /E

Perincian biaya Reissued ;

Selisih harga ticket : IDR 3.695.000 (Upgrade Class)
Change Fee : IDR 1.440.000
No Show Fee : IDR 2.780.000
ADM Fee : IDR 100.000
================================
TOTAL Biaya IDR 8.015.000,-

Ya ampun, masih mahal juga yak. Sama kayak beli baru. Etapi informasinya kalo beli baru malah lebih mahal. Ya udah deh, mau gimana lagi. Yang penting masih bisa berangkat dan ikut acara. Ini jadi pelajaran banget buat saya untuk lebih teliti. Untung penerbangannya lancar baik pergi maupun pulangnya. Kalo kalian ada nggak yang pernah juga ketinggalan pesawat?

4 Comments

  1. emang jam dini hari itu agak bingungin, ya mbak. sering dikira hari berikutnya, pdhal itu awal tanggal dimulai.
    btw, emirates dan qatar bukan maskapai turki airlines, mbak, tp timur tengah. turki punya turkish airlines.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s