Getaway to Lombok

IMG_20160329_065339

Liburan long weekend Maret kemarin pada kemana? Saya cuma di rumah aja. Paling males soalnya kalo pergi-pergi pas weekend. Udah tahu kalo bakalan rame dan macet di mana-mana. Saya mah mending tiduran di rumah. Hehehe *dasarmales

Nah, saya kan udah cerita ya kalo saya menang stay giveaways di Qunci Villas Lombok. Demi menghindari kemacetan di long weekend ini, saya sama suami sepakat pergi di minggu berikutnya. Jadi mau nggak mau saya harus ambil cuti. Lebih baik gitu sih. Lebih leluasa dan nyaman. Lagipula saya pergi dengan anak umur 2.5 tahun. Jadi pengennya pergi yang santai gitu. Akhirnya demi pergi ke Lombok itu saya ambil cuti di tanggal 29 – 31 Maret 2015. Kepotong 3 hari gapapalah asal kita bisa bersenang-senang barang sebentar.

Karena penginapan udah dapat gratisan, jadi kita tinggal mikirin tiket pesawat dari Jakarta ke Lombok dan sebaliknya. Cek-cek di website traveloka, ada beberapa pilihan pesawat: Lion Air, Batik Air, Garuda sama Citilink. Garuda udah jelas kita skip. Mahal maaak. Citilink oke tapi harus transit ke Surabaya dulu dan lumayan lama. Oke deh, setelah diskusi kita pilih Lion Air aja. Lumayan murah. 2 orang dewasa plus satu anak total kena 2.9 juta PP. Meski jujur sebenarnya agak kuatir juga sih milih Lion Air. Gara-gara sering baca review yang kurang mengenakkan soal delay pesawat, trus masalah-masalah keamanan dan bagasi. Alhamdulillahnya selama kita naik Lion Air belum pernah kejadian seperti itu. Karena kita naik pesawat paling pagi (jam 5) jadi pesawatnya on time. Dari rumah ke bandara, kita pertama mau naik bus damri (*hematmodeon) tapi berhubung bawa anak, kita pertimbangkan naik taksi. Eh, pas mau berangkat, pak suami cek kalo kita ada diskon buat naik uber. Booking dan ternyata pilihan kita emang nggak nyaman. Udahlah nyaman, kita cuma bayar sekitar Rp. 10.000,- aja karena kita ada promo sekitar Rp.75.000,-. Horeee, gimana nggak asik tuh. Tapi ya tentunya kita nggak bayar 10rb aja, kan kasian sama bapaknya. Dilebihin juga lah.

Penerbangan dari Jakarta ke Lombok lancar banget. Sampai di Lombok masih pagi, jam 09.00. Bandaranya aja masih sepi. Yuhuu, akhirnya sampai Lombok juga. Oya, liburan kali ini saya sama suami nggak berfoya-foya ya. Kita berusaha menekan budget seminim mungkin karena memang kondisi keuangan lagi nggak bagus-bagus amat. Kita nggak mau dong kejadian pualng liburan trus nggak bisa makan. Hehehe. Demi mensiasati hal itu, kita pilih transportasi bus Damri buat nganter dari Bandara Lombok Praya ke Senggigi. Tiket bus Damri ini cuma 35rb aja per orang. Karena baby Phoe dipangku, jadi beli tiketnya cuma buat 2 orang. Dasar anak sholeh-sholehah (*dikeplakberjamah), suami dapat pinjeman mobil gratis selama di sana #sujudsyukur. Jadi bus Damri cuma nganterin kita sampai rumah teman yang minjemin mobil tersebut di jalan Saleh Sungkar, Ampenan. Trus dari sana, kita lanjut naik mobil ke Qunci Villas di Jl. Raya Mangsit, Senggigi. Oya, temen yang di Ampenan ini juga punya usaha tour loh, namanya Aldhiya Tour and Travel. Pemiliknya baik dan ramah. Selama di sana kita bener-bener banyak dibantu.

IMG_20160330_201413

Sampai di Qunci Villas, kita takjub banget. Ini resort keren amat yak *norak. Foto yang ada di website sama plek ketiplek kayak aslinya. Nanti deh saya cerita khusus soal bermalam di Qunci Villas ini ya. Lokasinya emang bukan di deket tempat mainstream macem ind*mart apa alf*mart atau tempat oleh-oleh lainnya, tapi jangan kuatir banyak taksi yang stand by di depan hotel kok. Cuma ya itu,murah mahal biaya tergantung tujuan kan ya.

Warung Paradiso 

Sebelum ke hotel, kita sempet mampir makan dulu di Warung Paradiso. Tempatnya deket banget dari Qunci Villas. Cuma dipisah sama Sudamala hotel aja. Jalan kaki juga bisa. Bahkan warung Paradiso ini bisa kita samperin dari belakang hotel, nyisirin tepi pantai.

IMG_20160329_121307

IMG_20160329_121606

Nyoba makan di sini karena dari review yang aku baca makanannya lumayan murah dan enak. Cuma emang nggak disebutin berapa kisaran harganya. Tapi ya udahlah, kita percaya aja. Pas liat buku menunya saya liat harga antara 20.000 – 90.000 an. Saya sama suami pesan ikan bakar Gimbaran plus 2 nasi. Ikannya lumayan gede, pas buat makan bertiga sama si bocah. Bumbunya enak nggak terlalu pedes. Jadi si bocah tetep doyan dan aman. Nasinya enak, pulen banget. Buat minumnya kita pesen es teh. Total habisnya sekitar Rp. 70.000,-. Lumayan lah. Alhamdulillah kenyang banget. 

IMG_20160329_122834

Baca dari review, di sini yang favorit itu bir dinginnya. Bule demen banget minum bir dingin, french fries sambil duduk atau berbaring santai di bean bag diiringi deburan ombak sebagai musiknya. Sedaaap.

Besoknya, kita makan sore di sini juga. Karena si bocah udah pengen banget makan mie, akhirnya kita pesen mie goreng seafood (Rp. 45.000,-), ayam taliwang plus nasi (Rp. 60.000,-). Dua-duanya enak. Dua makanan itu bisa buat bertiga. Si bocah makan mie goreng sambil dibantuin ibu ayahnya. Sementara ayam taliwang sama nasi khusus buat saya dan suami. Iya, kita makan sepiring berdua dan itu udah cukup bikin kenyang. Lain kali kalo nginep lagi di Qunci Villas, kita mau makan di sini lagi dan nyobain menu-menu lainnya.

Hari pertama kita nggak kemana-mana karena udah lumayan capek. Cuma muter-muter kota Mataram yang nggak terlalu ramai plus nyari makan malem. Eh, setelah kita muterin kota, ternyata di Mataram banyak banget rumah makan atau warung masakan Jawa. Kita sempet ketemu bakso Solo, lalapan Surabaya, tahu tek Surabaya, soto Lamongan. Laah, jauh-jauh ke sini makannya Jawa Timuran. Akhirnya kita mutusin buat nyoba makan di Warung Menega.

Warung Menega 

Kenapa makan selalu di warung? Ya soalnya kan kita budget traveler kakaakk. Tapi, ternyata makan di warung nggak selalu berarti murah dan murahan loh. Ini berlaku buat makan di Warung Menega yang lokasinya ada di Jl. Raya Senggigi No.6, Senggigi, Kec. Mataram, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Bar.

Begitu disodori menu, tujuan pertama mata kita adalah harganya. Mahal? Menurut kita sih iya. Harga yang tertera untuk ikan, udang, lobster, cumi dan teman-temannya di buku menu adalah /1000 gram. Waktu itu kalau nggak salah untuk lobster mencapai 1 juta an/1000 gram *ambil nafas. Selain itu, ada lagi harga yang sebenarnya lebih murah, yaitu harga paket. Kalau nggak salah paling murah sekitar 160rb/orang, tapi udah dapat beberapa jenis lauk (ikan, udang, cumi, sayur, nasi dan sambal). Kita nggak tertarik pesan paket, karena sejak suami kena kolesterol dia menghindari makan udang/lobster/cumi. Jadi dari list lauk yang ada, dia cuma bisa makan ikan aja. Nah, kalau kita pesan paket, siapa dong yang makan sisanya? Masak saya sendirian? Bisa mabok kekenyangan ntar. Karena pertimbangan itu dan atas saran mas pelayannya, kita diajak liat dan milih langsung ikannya. Suami milih kakap merah ukuran sedang. Kakap merah bakar ini disajikan dengan nasi putih sebakul, plecing kangkung dan empat macem sambal (sambel matah, kecap, bawang putih sama saus sambal) plus dua teh manis hangat. Rasanya? Enaaaakkkkkk. Apalagi makannya di tepi pantai (meski pantainya tetep nggak keliatan karena malem), ada suara debur ombak, sama pasir lembut yang seolah jadi karpet di kaki. Sempurna! Semua kebahagiaan ini kita bayar sekitar Rp.165.ooo aja. Alhamdulillah. Sayang saya nggak sempet foto-foto di sini, soalnya hasilnya gelap semua.

Oya, di Warung Menega ini sopir kita bisa makan gratis di saung depan loh. Saya dapat info ini dari pak suami, yang pas cuci tangan dikira sopir yang lagi bawa rombongan dan sempet ditawari makan di saung. Hehehe, baik ya pengelolanya. Saluut.

Gili Trawangan

Hari ke dua di Lombok kita rencana main ke Gili Trawangan. Udah sampe Lombok penasaran dong kayak apa sih Gili Trawangan. Dari baca-baca review katanya indah banget. Terutama kalau kita mau liat sunset gitu. Mm..tapi kayaknya kita nggak bakalan keburu. Soalnya berangkat udah siang, dan emang nggak ada rencana nginep di Trawangan. Kita mau langsung balik ke hotel aja. Sayang kan, udahlah hotelnya bagus, dapet gratis lagi.

Berangkat ke Gili ada beberapa macam transportasi laut. Ada publik transportasi yang berangkatnya barengan gitu dan ada lagi yang pake speedboat. Tiketnya seharga 15.000/per orang. Cuma berangkatnya harus nunggu 50 orang dulu. Yaah, masih lama dong. Akhirnya saya sama suami nekad pake speedboat biar cepet sampe. Harga tertulis 500.000/orang dan ada jadwal pasti jam berapa berangkatnya. Maaak mahalnya. Tawar-tawar-tawar, akhirnya kena 150.000/orang. Si bocah free karena dipangku.

Naek speedboat ini kita mampir ke Gili Air, Gili Meno buat nurunin dan jemput penumpang dulu, baru ke Gili Trawangan. Begitu turun, ampuun, ternyata Gili Trawangan ini penuh banget sama turis yak. Dan panas! Mana saya kebelet pipis lagi. Tanya orang, katanya di deket masjid. Ampun, dengan banyaknya turis kok susah banget ya nemuin toilet umum di sini. Mana pas udah ketemu, toiletnya jorok. Kotor dan penuh pasir. Padahal harusnya dengan membayar 5000/orang, mereka harusnya bisa nyediain toiletnya yang bersih dan layak.

Kita hampir nggak ngapa2in di Gili Trawangan ini. Mau nyewa peralatan snorkeling juga males. Panasnya itu loh. Terus di tepi-tepi pantai udah banyak banget turis-turis yang berjemur. Suami bilang mendingan berenang di hotel aja kalau kayak gini. Padahal kita udah niat bawa baju renang dan baju ganti. Kita cuma muter sebentar, beli ice cream homemade Gili Gelato nya yang terkenal itu dan udah. Nggak sampai 3 jam kita udah mutusin buat balik ke Senggigi aja. We love Senggigi.

Baliknya Alhamdulillah kapal publik nya cuma kurang 2 orang aja trus siap berangkat. Aseek, cukup 30.000 berdua. Bagi saya sama suami, Gili Trawangan nggak seasik yang review yang saya baca. Terlalu padat, ramai dan panas. Mungkin kalau kami masih mudah, kita bakal lebih menikmatinya kata suami. Berhubung sekarang udah punya anak, jadinya lebih seneng liburan yang ala ala family gitu. Tenang, teratur dan kids friendly tempatnya.

IMG_20160329_173102

Tapi memang liburan singkat di Lombok ini bener-bener nyenengin kok. Pengen dan harus banget diulang. Mungkin lain kali kita mau ke pantai Kuta Lombok. Katanya bagus juga di sana. Tapi pak suami berharap nginepnya tetep bisa di Qunci Villas. Hahaha, udah ngerasa nyaman dia. Selain muter-muter kota dan ke Gili Trawangan, kita emang lebih banyak ngabisin waktu di hotel. Tidur, berenang di kolam tepi pantainya, main di pantai Senggigi yang ada di belakang hotel dan sepi (berasa pantai pribadi), trus tiduran di bale-bale denger suara ombak pas malam hari. Pak suami nggak abis-abisnya muji desain Qunci Villas yang homey. Sampe kita kepikiran buat bikin rumah dengan desain simpel tapi keren kayak gini. Aamiin semoga bisa ya. Nabung dulu yuk🙂

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s