Posted in Daily Life, Family, My Baby, Traveling

Senang-senang di The Playground, Kemang

Halo buibuk. Suka bingung nggak sih kalo Sabtu-Minggu atau hari libur gitu mau jalan kemana sama anak-anak? Rata-rata pilihan paling gampang itu adalah jalan-jalan ke mall. Ya kaann? Tapi, lama-lama kok bosan juga ya. Habis kegiatannya cuma jalan, nonton bioskop, makan, atau mainan di playground yang ada di mall. Kurang seruuu.

Nah, demi menghindari jalan ke mall dan mengurangi pemakaian gadget yang akhir-akhir ini udah melampaui batas, tiap hari Jumat saya sibuk cari-cari rekomendasi tempat berlibur di Jakarta dan sekitarnya yang cocok buat anak-anak. Hasil dari googling dan intip-intip beberapa feed di media sosial, saya nemu The Playground Kemang. Di mana tempatnya? Ya, di Kemang lah, salah satu kawasan hits dan macet di Jakarta Selatan. Liat-liat dari hasil googling sepertinya tempatnya lumayan. Saya emang selalu cari tahu dulu, sebelum memutuskan pergi ke suatu tempat. Jadi paling nggak nanti saya udah punya sedikit gambaran.

Continue reading “Senang-senang di The Playground, Kemang”

Advertisements
Posted in Daily Life, My Baby

Cara mengatasi panas pada balita

thermometer-833085_960_720
pixabay.com

Halo, saya dan baby Phoe baru sembuh dari sakit demam. Nggak tanggung-tanggung, demam ini menghinggapi kita selama 1 minggu penuh. Bener-bener nggak enak banget. Badan rasanya panas, meriang, lemes, lidah pahit dan kepala pusing. Makanan seenak apapun nggak mengundang selera makan sama sekali. Satu-satunya kegiatan yang pengen dilakukan cuma geletakan di tempat tidur dan tidur sampe sembuh. Tapi kok ternyata nggak mungkin juga ya. Soalnya baby Phoe bener-bener rewel kalo lagi sakit. Maunya digendong mulu dan harus sama ibu. Nggak mau ayah atau mbah (pengasuh)nya.

Kalau sudah begini, saya nggak bisa apa-apa lagi selain menuruti, meski kadang dikasih pengertian juga ke bocah bahwa saya juga lagi sakit dan nggak kuat gendong lama-lama. Masak dan beberes rumah juga tetep harus dilakukan meski dengan kecepatan siput. Oya, ngantor juga tetep jalan terus karena lagi banyak kerjaan, meski on off dengan cara pulang cepet dan ijin dua hari karena nggak kuat.

Continue reading “Cara mengatasi panas pada balita”

Posted in My Baby

Dermatitis Atopik

Baby Phoe dari kecil kulitnya bermasalah. Dulu pernah kena eksim sampe harus ke dokter spesialis kulit (-yang orangnya bikin bete). Kenapa bikin bete? Soalnya dia nanya ke aku. Gini percakapannya:

Dokter: Ibu bekerja apa ibu rumah tangga?

Saya: Kerja dok.

Dokter: Terus kalo ibu kerja, anak di rumah sama siapa?

Saya: Ada si mbak nya yang ngasuh dok.

Dokter: Nah, begini ini kalo diasuh orang lain. Anak nggak terawat, sampe bisa kena eksim.

Saya: (diem bengong. Kesimpulannya dasar amat sih, dok? Gak salah 100% sih, tapi dasar amat. Emang semua mbak2 pengasuh itu careless gitu sama anak yang dirawatnya? Pengalaman pribadi ya dok? Sebel!)

Dokter: Ya udah, ini obatnya. Kalo bisa ibu sendiri yang ngasih. Tiap abis mandi pagi dan sore. Ibu pulang kerja jam berapa?

Saya: Jam 7 malem, pak.

Ya masak anak saya harus mandi jam 7 malem dok? Atau saya pulang jam 4 sore? Macem saya kerja di perusahaan sendiri aja.

Continue reading “Dermatitis Atopik”

Posted in My Baby

Cacar Monyet. Penyakit apa itu?

Udah hampir seminggu ini baby Phoe kena cacar monyet. Heh? Cacar air kali? Bukan kok, kata bidannya cacar monyet!

Jadi, seminggu yang lalu, badan baby Phoe merah bentol-bentol kecil gitu. Saya pikir sih biang keringat. Maklum, cuaca lagi panas-panasnya dan di rumah emang ga pasang AC. Udah pasti baby Phoe kegerahan dan sering keringetan. Buat ngurangin rasa sakitnya, saya olesin sama bedak Salic*l. Pertama sih kayaknya aman-aman aja. Sampai pas pagi hari kita liat kok bentol merah di tangannya jadi melentung gitu. Trus ada isinya macem air apa nanah gitu. Duh, jadi kuatir dong. Akhirnya kita bawa dia ke bidan di deket rumah.

Continue reading “Cacar Monyet. Penyakit apa itu?”

Posted in My Baby

Si Bayi 15 Bulan Kena Sariawan

sumber: www.mencegah.com
sumber: http://www.mencegah.com

Awal minggu ini saya sedih banget, soalnya si baby Phoe lagi kena sariawan. Dan dodolnya, sebagai ibu saya kurang peka sama sakit yang dideritanya.

Kejadiannya dimulai pas hari Senin pagi. Tiba-tiba aja di pagi buta, sekitar jam 03, baby Phoe nangis kenceeeeng banget. Biasanya kalo baby Phoe nangis gini saya langsung nyalain lampu, ngecek badan dan wajahnya trus gendong dia biar tenang. Saya cek badan dan wajahnya sepertinya baik-baik aja. Cuman badannya emang agak merah-merah karena biang keringat.  Dia nangis2 sambil bilang: “Atiit bu, atittt.” sambil pegang perut. Di usianya yg sekarang ini baby Phoe emang belum lancar berjalan sendiri. Tapi kemampuan komunikasi dan kosakatanya udah pesat banget. Saya yang berasumsi si bayi kena masuk angin langsung gerak cepat ngasih minyak telon ke perut sama punggungnya. Eh bukannya tenang, malah tambah kejer anaknya. Sampe2 tetangga sebelah rumah ketok pintu nyamperin.

Continue reading “Si Bayi 15 Bulan Kena Sariawan”

Posted in My Baby

3 Bulan ASI Eksklusif

Haloo..
Lama nggak nulis ternyata bikin kangen juga. Abis cerita soal asal-muasal nama si baby boy, sekarang saya mau cerita soal ASI (Air Susu Ibu).

Yup. Selayaknya bayi baru lahir, baby Pho (kita panggil gitu aja ya) – saya beri ASI. Sebelum lahiran sih sempet baca-baca sedikit tentang ASI dan tetek bengeknya. Okelah, gampang saya pikir. Toh tinggal buka B*, kasih nenen, beres deh! (iya, saya tahu saya sotoy).

Continue reading “3 Bulan ASI Eksklusif”

Posted in My Baby

Namanya Phoenix

Apa yang ada di pikiran kita pas mau punya anak? Paling umumnya sih 1) Jenis kelamin sama 2) Nama si dedek. Nah, saya juga gitu. Pertama tahu kalo hamil, saya sama suami udah mulai sibuk cari-cari nama. Biar ga repot, kita cari 2 nama, buat bayi cewek sama bayi cowok. Saya maunya nama si calon dedek ini ada unsur jawanya. Ga tau kenapa, saya suka banget sama nama-nama Jawa. Macam Sekar, Gendhis, Amaranggana. Seru kan? Menurut saya sih, ini biar bisa jadi identitas dirinya kalo pas gede nanti. Misal dia pergi ke luar negeri atau kenalan sama orang asing, ini akan jadi ‘sesuatu’ yang unik dan membanggakan (*ini di pikiran emaknya loh ya, ga tau di pikiran anaknya ntar. hehehe). Kalau suami pengennya namanya gabungan. Jadi kayak namaku. Ada unsur modernnya, sama unsur tradisionalnya. Hahaha, apa sih. Trus namanya harus 3 kata. Biar gampang kalo bikin pasport (taelah :p). Saya setuju-setuju ajalah. Asal namanya bagus.

Continue reading “Namanya Phoenix”